Kalimantan Timur
Disbun Tingkatkan Produk Hilir Komoditi Perkebunan

SAMARINDA – Dinas Perkebunan (Disbun) Kaltim berupaya meningkatkan nilai jual komoditi perkebunan pasca panen melalui pengolahan produk hilir. Salah satunya, komoditi kelapa dalam (cocos nucifera) yang masuk dalam family palmea (jenis tanaman keluarga palm).
“Saat ini masih banyak pekebun yang menjual kelapa dalam masih bentuk buah kelapa. Padahal, jenis tanaman ini memiliki nilai ekonomis tinggi apabila diolah untuk dijadikan produk hilirnya,” kata Kepala Disbun Kaltim Etnawati didampingi Kepala Bidang Usaha Mohammad Yusuf, Jumat (12/7).
Tanaman kelapa merupakan tanaman serbaguna atau tanaman yang mempunyai nilai ekonomi tinggi. Sebab, seluruh bagian buah kelapa dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan manusia.
Bagian buah kelapa terdiri dari sabut dan tempurung untuk kegiatan usaha kerajinan atau home industri, sedangkan daging buah maupun air kelapa dapat diolah untuk kosumsi berupa pengolahan VCO (virgin coconut oil), sirup maupun selai serta berbagai olahan lainnya.
Karenanya, Disbun melalui berbagai kegiatan memberikan pelatihan pasca panen bagi pelaku usaha rumahan (home industri) maupun petani pekebun agar memiliki kemampuan serta keterampilan pengolahan produk hilir kelapa.
“Sesuai keinginan Gubernur Awang Faroek agar komoditi perkebunan mampu meningkatkan  kesejahteraan masyarakat. Maka, khusus pada petani komoditi kelapa diberikan berbagai pengetahuan dan keterampilan pengolahan kelapa untuk produk hilirnya,” ungkap Etnawati.
Ditambahkan, potensi tanaman kelapa dalam tersebar di seluruh wilayah kabupaten dan kota di Kaltim. Diharapkan, melalui kegiatan pelatihan yang intensif dilakukan Disbun Kaltim mampu meningkatkan nilai ekonomi tanaman kelapa yang berimbas pada peningkatan kesejahteraan petani. (yans/hmsprov).

///Foto  : Kelapa dalam merupakan salah satu komuditi unggulan Kaltim yang perlu ditingkatkan terkait pengelolaan produksi hilir. (Ist)
 


 

Berita Terkait
Harga TBS Sawit September Naik
Harga TBS Sawit September Naik

30 Agustus 2013 Jam 00:00:00
Perkebunan

Disbun Intensifikasi 300 Hektare Lada
Disbun Intensifikasi 300 Hektare Lada

06 Februari 2017 Jam 00:00:00
Perkebunan

Disbun Dapat Rp7,35 M dari Ditjenbun
Disbun Dapat Rp7,35 M dari Ditjenbun

18 Januari 2014 Jam 00:00:00
Perkebunan

Disbun Dapat Rp7,35 M dari Ditjenbun
Disbun Dapat Rp7,35 M dari Ditjenbun

25 Januari 2014 Jam 00:00:00
Perkebunan

Lada Kaltim Plasma Nutfah Nasional
Lada Kaltim Plasma Nutfah Nasional

28 Desember 2013 Jam 00:00:00
Perkebunan