Kalimantan Timur
Pemprov Komitmen Tingkatkan Keterbukaan Informasi

SAMARINDA - Transparansi dan Keterbukaan informasi publik (KIP) menjadi komitmen serius Pemprov Kaltim. Kebutuhan informasi masyarakat harus dapat dipenuhi dengan baik.   

Gubernur Kaltim Awang Faroek Ishak berkali-kali juga mengingatkan semua satuan kerja perangkat daerah (SKPD) untuk menyampaikan informasi kepada masyarakat secara terbuka agar masyarakat di daerah mengetahui program kerja yang dilaksanakan pemerintah. Dengan begitu, masyarakat dapat menilai kerja yang telah dilakukan Pemprov Kaltim. 

“Gubernur Awang Faroek menginginkan Kaltim menjadi Island of Integrity. Karena itu, keterbukaan informasi publik sangat penting agar informasi pembangunan yang dilakukan pemerintah dapat diketahui masyarakat. Pemprov Kaltim bertekad, ke depan keterbukaan informasi publik bisa terus ditingkatkan,” kata Kepala Biro Humas dan Protokol Setprov Kaltim Tri Murti Rahayu di Kantor Gubernur Kaltim, Selasa (19/4). 

Menurut dia, Kaltim diakui pemerintah pusat merupakan provinsi yang sangat terbuka terhadap keterbukaan informasi publik (KIP). Karena itu, pada 2012 Kaltim mampu meraih peringkat pertama KIP se-Indonesia dan pada 2014 dan 2015 Kaltim meraih peringkat ketiga dari 34 Provinsi se-Indonesia. 

Harapan gubernur, semua SKPD memiliki website agar masyarakat dapat mengakses informasi program kerja masing-masing SKPD dengan mudah. Tidak terkecuali terkait informasi keuangan daerah. 

“Semua SKPD telah memiliki website yang bisa diakses dengan mudah. Sedangkan mengenai informasi keuangan daerah pada prinsipnya pemerintah terbuka. Misal, ketika rapat paripurna DPRD tentang pembahasan APBD, semua masyarakat bisa menyaksikan dan mendengar informasi tersebut. Jadi, tidak ada yang ditutupi. Bahkan, laporan keuangan disampaikan di website Bappeda Kaltim,” jelasnya. (jay/sul/humasprov

Berita Terkait