-12 Lembaga Pendidikan Kesehatan Lakukan MoU

Tingkatkan  Kualitas SDM  Bidang Kesehatan

SAMARINDA – Pemprov Kaltim memberikan perhatian serius terhadap pembangunan sektor kesehatan, agar masyarakat Kaltim mendapatkan pelayanan kesehatan berkualitas. Kondisi saat ini, Kaltim membutuhkan tenaga kesehatan yang cukup banyak guna memenuhi kebutuhan pelayanan sekaligus mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.

Untuk itu, Pemprov Kaltim selalu dan terus mendukung upaya-upaya dari berbagai pihak demi percepatan pembangunan kesehatan. Salah satunya adalah mencetak maupun meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) tenaga kesehatan baik yang dilakukan oleh  pendidikan bidang kesehatan di Kaltim dengan melakukan MoU (Memorandum Of Understanding) dalam upaya meningkatkan kualitas kelulusan masing-masing institusi.

Staf Ahli Bidang Kesra Pembangunan Masyarakat dan Pencapaian MDGs Setprov Kaltim Halda Arsyad, usai membuka Konsorsium Healt Interprofessional Education mengatakan, Pemprov sangat mendukung dan menyambut baik pelaksanaan The2an Healt Profession Education Conference Innovative Approaches in Healt Professions Education "Why Do We Have to Change" yang dirangkai dengan penandatanganan MoU 12 pedidikan kesehatan di Kaltim.

Selama ini, kata kata Halda, pendidikan  kesehatan berjalan masing-masing, sehingga pada saat mereka terjun bersama-sama dengan profesi yang lain menjadi sulit. Sebab itu di dalam forum ini dibentuk suatu inovasi yang nantinya bisa dijadikan kurikulum, sehingga pada saat di lapangan tidak terjadi ego masing-masing institusi. Pelakasanaan kerjasama  yang telah dilakukan tentunya sangat berguna dalam upaya peningkatan kualitas SDM para lulusan bidang kesehatan di Kaltim.

"Dengan meningkatnya kualitas SDM di bidang kesehatan diharapkan dapat memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat, yang pada akhirnya mampu menjawab semua permasalahan kesehatan di Kaltim," kata Halda. 

Selain itu, lanjutnya, peningkatan SDM bidang kesehatan tentunya dapat memberikan dampak terhadap pelayanan, sehingga masyarakat merasa lebih terlayani dan benar-benar diperdulikan oleh pemerintah dan hal itu berimbas pada produktivitas kerja dan derajat kehidupan masyarakat meningkat.

"Hal seperti itu tentunya sangat membantu dalam proses pembangunan di Kaltim," lanjut Halda.

Ketua Penyelengagra Konsorsium Healt Interprofessional Education dr Cici Bakti mengatakan  pelaksanaan  MoU  yang dilakukan 12 pendidikan bidang kesehatahan merupakan deklarasi  Konsorsium Healt Interprofessional Education, karena  selama ini di Kaltim belum ada Konsorsium Healt Interprofessional Education yang mewakili semua institusi dan profesi yang menjadi satu untuk menjalin kerjasama antarprofesi.

Selama ini,  lanjutnya institusi maupun profesi masih jalan dan bekerja sendiri-sendiri, baik itu kedokteran, kesehatan masyarakat, farmasi, keperawatan, sehingga dengan konsorsium yang diimplementasikan melalui MoU ini bisa  dilakukan kolaborasi atau kerjasama satu sama lain dalam upaya peningkatan mutu dan kualitas pelayanan kesehatan di Kaltim.

"Dari kolaborasi tersebut nantinya bisa kami ajarkan kepada anak didik kami, sehingga mahasiswa terpapar kolaborasi profesi sejak pendidikan, sehingga pada saat lulus nanti, mereka sudah terbiasa dengan lingkungan kerja yang kolaboratif, karena peran bidang kesehetan tidak bisa lepas dari banyak pihak," ujarnya.

Dalam konsorsium  itu ada tiga program kerja yang dilakukan   yaitu Tri Dharma  Perguruan Tingg yakni pendidikan, penelitian dan pengabdian. Bidang pendidikan itu nantnya yang akan membahas masalah kurikulum dan modul pembelajaran. 

Kedua belas lembaga pendidikan bidang kesehatan yang melakukan MoU adalah Fakultas Kedokteran Unmul, Fakultas Kesehatan Masyarakat Unmul, Fakultas Farmasi Unmul, Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Widyagama Mahakam Samarinda, STIKES Wiyata Husada Samarinda, STIKES Muhammadiyah Samarinda, Politeknik Kesehatan Kemenkes Kaltim, Akademi Keperawatan Yarsi Samarinda, Akademi Keperawatan Dirgahayu Samarinda,  Akademi Farmasi Samarinda dan Akademi Kebidanan Mutiara Mahakam Samarinda. (mar/sul/humasprov)

Teks Foto :  Staf Ahli Bidang Kesra Pembangunan Masyarakat dan Pencapaian MDGs Setprov Kaltim Halda Arsyad menyaksikan penandatanganan MoU oleh Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Mulawarman dr. Emil Bachtiar Moerad. (seno/humasprov)

Berita Terkait
Government Public Relation