Rembug Utama KTNA Nasional Resmi Dibuka


 

SAMARINDA – Perhelatan nasional pelaku utama atau Rembug Utama Kelompok Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Nasional 2016 secara resmi dibuka oleh Deputi Bidang Agro dan Farmasi Kementerian BUMN Wahyu Koncoro.

Kegiatan yang digelar selama empat hari (23-26 September) dan diikuti ratusan pengurus kelompok KTNA baik nasional, provinsi maupun kabupaten dan kota.

Selain rembug, perhelatan tahunan petani dan nelayan dirangkai dengan KTNA Expo, peluncuran buku tentang KTNA dan Penas serta peringatan HUT ke-45 Tahun KTNA.

Dalam pembukaan itu, Wahyu Koncoro mewakili Menteri BUMN mengungkapkan pihaknya terus mendorong keterlibatan BUMN-BUMN khususnya BUMN yang bidang usahanya terkait langsung dengan kegiatan agro (pertanian).

“Baik itu BUMN perkebunan, pertanian tanaman pangan, perikanan bahkan BUMN pupuk yang setiap saat berinteraksi dengan para pelaku utama,” katanya di Planery Hall Convention Hall Samarinda, Jumat (23/9).

Sesuai dengan visi dan misi Presiden Joko Widodo melalui nawa cita dan salah satu citanya mewujudkan ketahanan pangan bagi Indonesia.

Cita-cita nasional lanjutnya, sangat sesuai dengan tema kegiatan Rembug Utama yakni "Kita Mantapkan Stabilitas Pangan Nasional" yang berarti diperlukan komitmen dan usaha keras seluruh pemangku kepentingan di sektor pertanian tidak terkecuali BUMN.

“Kami selalu mendorong BUMN ada untuk negeri dan kegiatan pertanian dalam arti luas sangat menentukan terwujudnya ketahanan dan stabilitas pangan nasional,” jelasnya.

Selain itu, pemerintah terus melakukan pendataan bagi para pelaku utama untuk diberikan Kartu Tani guna mengetahui usaha-usaha tani yang lebih akurat, sehingga mudah untuk menyalurkan bantuan bagi mereka.

Sementara itu Kepala Badan Ketahanan Pangan dan Penyuluhan (BKPP) Fuad Asaddin mengemukakan Pemprov Kaltim Kaltim melalui kebijakan Gubernur Awang Faroek Ishak terus berupaya memberikan dukungan penuh dalam pengembangan sektor pertanian.

“Tidak hanya bantuan bagi para pelaku utama juga dukungan kelembagaan seperti Kelompok KTNA sebagai ujung tombak kegiatan pertanian agar tercapai percepatan swasembada pangan nasional,” ujar Fuad Asaddin.

Hadir pejabat eselon I Kementerian Pertanian dan Kementerian Negara BUMN, tokoh pendiri KTNA serta Ketua Umum Kelompok KTNA Nasional Winarno Tohir dan pimpinan SKPD lingkup Pemprov Kaltim.

Dalam kesempatan itu diberikan penghargaan berupa Anugerah  KTNA Award yang diserahkan kepada para tokoh pendiri, lembaga dan pemerintah serta swasta yang ikut berperan mendukung kegiatan kelompok KTNA. (yans/sul/humasprov)

Berita Terkait