Wujudkan Transformasi Ekonomi Berbasis SDA Terbarukan

Didukung Iklim Pengembangan Ekonomi Kompetitif di Kaltim

SAMARINDA–Transformasi ekonomi berbasis sumber daya alam (SDA) tak terbarukan menjadi ekonomi berbasis SDA terbarukan merupakan tantangan utama yang perlu disiapkan oleh Pemprov Kaltim dalam kepentingan pembangunan jangka menengah dan panjang.
Pelaksana Tugas Sekprov Kaltim Dr H Rusmadi MS mengungkapkan dalam upaya mewujudkan transformasi ekonomi di Kaltim salah satunya membutuhkan iklim pengembangan ekonomi yang kondusif sebagai prasyarat utama.
“Kaltim telah memiliki dasar iklim pengembangan ekonomi yang kompetitif. Hal itu berdasarkan hasil studi yang dilakukan oleh Lee Kuan Yew Public Policy School, Asia Competitiveness Institute 2012, menunjukkan bahwa iklim bisnis di Kaltim sudah cukup kompetitif dan menempati peringkat ketiga nasional dibawah DKI Jakarta dan Jawa Timur,” ungkap Rusmadi akhir pekan lalu.
Dijelaskan, untuk kategori lainnya seperti stabilitas makro ekonomi sebagai prasyarat dasar pembangunan ekonomi berkelanjutan Kaltim mampu menempati urutan keempat terbaik secara nasional. Sementara kinerja bisnis, finansial dan man power menempati urutan kedua secara nasional.  
“Walaupun hasil ini perlu dianalisis lebih dalam lagi, namun indikator yang digunakan minimal memberikan gambaran awal terkait iklim pembangunan di wilayah Kaltim,” jelasnya.  
Berdasarkan kondisi-kondisi tersebut, lanjut dia, peluang transformasi ekonomi wilayah Kaltim menuju struktur ekonomi yang berkelanjutan dapat terjawab. Wilayah Kaltim memilki faktor-faktor yang dapat mendukung proses transformasi ekonomi tersebut.
Selain itu, menurut Rusmadi, perlu melakukan analisa terhadap neraca SDA yang dimiliki Kaltim untuk semua sektor ekonomi yang ada. Selanjutnya, analisis struktur keterkaitan antar sektor, analisis struktur permintaan akhir sektor ekonomi di Kaltim, serta analisis faktor-faktor pendukung dan iklim pembangunan menjadi langkah awal yang perlu dilakukan.
“Kesiapan sumber daya manusia yang didukung leadership dan political will serta infrastruktur yang memadai merupakan kunci sukses proses transformasi ekonomi pembangunan Kaltim ke depan yang berkelanjutan,” katanya.
Ditambahkan, sektor pertanian dalam arti luas, pariwisata dan industri manufaktur merupakan potensi yang harus dioptimalkan Pemprov kedepan. Mengingat ketiganya merupakan SDA terbarukan yang dipersiapkan menggantikan sektor migas dan batu bara yang saat ini mendominasi perekonomian Kaltim.
“Peletakan dasar-dasar fundamental telah kita lakukan pada RPJMD 2009-2013. Untuk periode selanjutnya (2013-2015) akan dilakukan persiapan guna mengimplementasikan program pembangunan berkelanjutan pada periode 2015-2020, seperti pembatasan produksi batubara, peningkatan industri migas, pengembangan industri turunan sawit, pengembangan tanaman pangan beserta industrinya, peningkatan sektor jasa dan perdagangan,” urainya. (her/hmsprov)

//Foto: Rusmadi
 

Berita Terkait
Government Public Relation