2015 Beli Peralatan Pertanian Modern

Tingkatkan Produksi Padi untuk Swasembada

 SAMARINDA– Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan (PTP) Kaltim H Ibrahim mengatakan belum puas dengan produksi padi di Kaltim yang mencapai 562 ribu ton gabah kering giling per tahun, karena masih belum cukup memenuhi perkiraan kebutuhan masyarakat yang mencapai 642 ton atau masih kurang sekitar 80 ribu ton.

"Kami bertekad terus meningkatkan produksi sentra-sentra pertanian tanaman pangan di Kaltim untuk menutupi kekurangan kebutuhan tersebut," ujar Ibrahim saat dikonfirmasi belum lama ini di Samarinda.

Dia menyebutkan, di Kecamatan Tenggarong  Seberang, petani hanya mampu memproduksi rata-rata 5,5 sampai 7 ton per hektare dengan potensi lahan pertanian mencapai 4 ribu hektare. Padahal produksinya bisa ditingkatkan menjadi 7-8 ton per hektare dengan pengembangan pola System of Rice Intensification (SRI) atau sistem intensifikasi padi, karena dengan verietas padi unggul jenis hibrida. Produksinya bisa dimaksimalkan mencapai 9-10 ton per hektare.

 “Kita tentunya perlu dukungan pemerintah untuk mengantisipasi serangan hama tanaman seperti tikus. Meskipun bibit bagus, pupuk cukup, tapi saat tanaman bagus diserang hama tikus bisa rusak semua dan pertani bisa merugi,” pungkasnya.

Ibrahim menyebutkan, Produksi padi di kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) tertinggi di Kaltim yang  mencapai 203,746 ton gabah kering atau sekitar 36,12 persen dari produksi Kaltim yang mencapai 562 ribu ton gabah kering pada 2013.

 “Kukar penyumbang terbesar produksi pertanian pangan Kaltim. Disusul Paser, dan Penajam Paser Utara (PPU),” ungkapnya.

Dari total produksi Kukar tersebut, Kecamatan Tenggarong Seberang yang merupakan penyumbang terbesarnya. Mencapai 45 ribu ton gabah kering giling atau sekitar 22,12 persen dari total produksi Kukar.

Dengan total produksi tersebut Kukar sudah swasembada. Produksinya surplus atau melampaui perkiraan kebutuhan masyarakat. Sama seperti  Paser dan PPU yang merupakan sentra produksi pertanian Kaltim.

 “Bahkan tidak jarang produksi Kukar disuplay ke daerah lain untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setempat,” ujarnya.

Melihat potensi pertanian di Tenggarong Seberang ke depan tentunya tidak bisa hanya mengandalkan tenaga manusia, namun harus berbasia mekanisasi dengan teknologi tepat guna.   

"Kami berharap pada anggaran 2015 bisa terwujud untuk membeli peralatan pertanian modern untuk petani di Kaltim sehingga swasembada beras mampu terwujud," pungkasnya.(sar/hmsprov).

 

//Foto: Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan (PTP) Kaltim H Ibrahim mencoba alat pertanian untuk penanaman padi.(dok/humasprov kaltim).

 

Berita Terkait