2015 Kaltim Bisa Produksi Coklat Kemasan

2015 Kaltim Bisa Produksi Coklat Kemasan

SANGATTA - Kepala Balitbangda Kaltim Hj Halda Arsyad optimis pada 2015 Kaltim  mampu memproduksi coklat kemasan. Seiring dengan terus berkembangnya potensi penanaman coklat yang tersebar di sejumlah daerah,  termasuk di Kutai Timur (Kutim).

Potensi sentra penanaman kakao di Kaltim antara lain di Kabupaten Nunukan (Kecamatan Lumbis dan Pulau Sebatik), Malinau (Kecamatan Malinau), Berau (Kecamatan Talisayan), Kota Samarinda (Sempaja dan Berambai), Kutai Timur (Teluk Pandan, Kecamatan Karangan, Kecamatan Sanderan dan Kecamatan Busang).

Luas areal pertanaman kakao menurut statistik 2012 mencapai 30.712 hektare dengan produksi biji kakao kering mencapai 23.562 ton.

“Saya yakin Kaltim bisa mewujudkan itu. Asalkan, SKPD terkait di lingkungan Pemprov Kaltim dan pemerintah kabupaten/kota dapat melakukan koordinasi terintegrasi dan sinkronisasi dengan baik. Koordinasi meliputi Disperindagkop, Dinas Perkebunan hingga Badan Perijinan Penanaman Modal Daerah (BPPMD)," kata Halda Arsyad usai membuka Temu Lapang Pengembangan Produk Hilir Kakao di Desa Danau Redan, Kecamatan Teluk Pandan, Kutai Timur, Rabu (12/2).

Menurut dia, jika semua fokus dan serius terhadap pengembangan produksi tersebut, dia sangat yakin pada 2015 Kaltim mampu memproduksi coklat dalam kemasan. Bahkan diharapkan saat Agrinex 2014, Kaltim sudah mampu menyajikan produk olahan kakao coklat. 

Mendukung hal tersebut, Balitbangda Kaltim siap memberikan pembinaan terhadap para petani kakao untuk memanfaatkan teknologi tepat guna.   

Selain itu, untuk menyukseskan produksi coklat di daerah, ke depan bukan hanya sebatas penelitian saja yang harus dilakukan, tetapi pemahaman  penggunaan alat teknologi tepat guna tentang pengolahan coklat juga perlu dilakukan. Sehingga petani kakao mampu memproduksi coklat yang berkualitas dan bernilai jual tinggi.

Dengan begitu, diharapkan ekonomi petani kakao di Kaltim akan bangkit, sehingga kesejahteraan petani juga terwujud. “Yang jelas Balitbangda Kaltim akan terus memberikan motivasi kepada petani kakao di Kaltim, sehingga ke depan petani mampu memproduksi dan memasarkan bahan olahan yang telah dibuat,” jelasnya. (jay/sul/es/hmsprov).

///FOTO : Potensi pengembangan perkebunan coklat di Kaltim harus diirngai dengan peningkatan produksi hilir, salah satunya dengan memproduksi coklat dalam bentuk bubuk.(Ist)

Berita Terkait