AFI: Lakukan Pola Hidup Sehat Bagi Warga Kaltim

Fun Walk Pemuda Bebas Narkoba dan Malaria

SAMARINDA – Kaltim merupakan salah daerah yang masuk dalam endemis malaria, namun pemerintah pusat melalui Kementerian Kesehatan mengakui komitmen yang tinggi dari Pemprov dalam upaya menurunkan prevalensi penyakit malaria di daerah.

“Kaltim dinilai memiliki komitmen sangat tinggi dalam menanggulangi penyakit Malaria di daerah. Hari ini kita canangkan Kaltim Sehat Bebas Malaria dan masyarakat harus membiasakan prilaku hidup sehat,” kata Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak pada Fun Walk Pemuda Bebas Narkoba dan Kaltim Sehat Bebas Malaria di Arena Kaltim Fair 2014, Minggu (20/4).

Disebutkan, malaria merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang harus mendapat perhatian semua pihak. Karena setiap tahun 500 juta manusia di dunia terinfeksi Malaria dan lebih dari satu juta diantaranya meninggal dunia.

Selain prilaku hidup sehat juga faktor lingkungan menjadi penyebab penting dalam peningkatan kasus malaria. Misalnya, penggundulan hutan, terutama hutan-hutan bakau di pinggir pantai dapat mengakibatkan penyebaran penyakit Malaria.

Akibat rusaknya lingkungan, nyamuk dapat berpindah ke pemukiman manusia. Di daerah pantai, kerusakan hutan bakau dapat menghilangkan musuh-musuh alami nyamuk sehingga kepadatan nyamuk menjadi tidak terkontrol.

“Saya mengajak masyarakat mulai memperhatikan lingkungan dan kebersihan tempat tinggal. Mari ciptakan lingkungan yang asri, bersih dan sehat sehingga mencegah munculnya penyakit malaria,” imbau Awang.

Demikian halnya, bahaya penyalahgunaan narkotika dan obat/bahan berbahaya (Narkoba) di kalangan masyarakat tidak kalah besarnya dengan ancaman penyakit Malaria yang harus diberantas dan diperangi.

“Kita berharap agar penyakit Malaria dan bahaya Narkoba dapat dicegah sehingga tidak berkembang di masyarakat, apalagi sampai menimpa anak-anak dan remaja. Lindungi generasi penerus dari berbagai macam penyakit agar dapat melanjutkan pembangunan,” ujarnya.

Terhadap bahaya Narkoba merupakan tanggunjawab semua untuk memberantas dan memeranginya. Menurut Awang, tidak terkecuali para pemuda yang tergabung dalam KNPI (Komite Nasional Pemuda Indonesai) Kaltim.

Dirinya  sangat menghargai dan memberi apresiasi pada upaya KNPI Kaltim yang menggelar fun walk ini, sekaligus upaya mengajak masyarakat agar terus berolahraga dan sehat ini secara berkesinambungan.

“Upaya ini perlu mendapat dukungan semua pihak, agar generasi muda dan masyarakat, khususnya masyarakat Kaltim, menjadi sehat dan sejahtera karena kaum mudanya terbebas dari pengaruh buruk Narkoba,” ungkap Awang Faroek.

Dalam kesepatan tersebut Gubernur Kaltim menyerahkan bantuan corporate social responsibility (CSR) BRI Kaltim sebesar Rp150 juta bagi masing-masing 10 Puskesmas di wilayah Kaltim dan Kaltara.(yans/es/hmsprov)

///FOTO : Gubernur Awang Faroek Ishak mengibarkan bendera star jalan santai Fun Walk Pemuda Kaltim Bebas Narkoba dan Kaltim Sehat Bebas Malaria untuk memperingati Hari Kesehatan Dunia.(masdiansyah/humasprov kaltim)

Berita Terkait
Government Public Relation