Kalimantan Timur
Apa Kabar Jalan Tol Hari Ini?

Tol pertama di Kalimantan, sepanjang 99,02 km adalah proyek strategis masa depan

“Jalan Tol Balikpapan-Samarinda adalah masa depan. Yakinlah, 15 hingga 30 tahun mendatang, ketika jumlah penduduk Kaltim semakin tinggi, maka jalan tol akan menampakkan “manfaat” besarnya. Jalan tol dibangun dengan visi jangka panjang, sehingga ketika jumlah penduduk meningkat, maka akses jalur transportasi darat masyarakat semakin bagus ke semua wilayah di Kaltim”
(Awang Faroek Ishak)

 

Kaltimprov.go.id -“Gila tol pertama. Kemane ajee tuh, masa Kalimantan baru punya tol.” Komentar Enrco, pada salah satu laman detikFinance yang diposting Minggu (12/8) tentang jalan tol pertama di Kalimantan. Jalan mulus tanpa hambatan itu memang akan menjadi jalan tol pertama, yang mungkin di Pulau Jawa sudah biasa. Itu saja tidak mudah menghadirkannya. Berbagai pro dan kontra mewarnainya, bahkan ada yang meragukannya. Padahal jalan tol pertama di Pulau Kalimantan sepanjang 99,02 km ini adalah proyek strategis masa depan untuk mendorong laju pertumbuhan ekonomi daerah dengan interkoneksi sejumlah kawasan industri. Jalan tol yang dulunya hanya impian. 

Akan halnya yang beranggapan jalan tol tidak perlu, maka itu hal yang aneh. Jalan tol dibangun untuk rakyat dan siapa saja boleh melewatinya. Jalan tol ini menghubungkan Pelabuhan Kariangau Balikpapan dengan jalur Samarinda-Balikpapan dan Samarinda-Bontang. Ini akan mendukung pertumbuhan ekonomi masyarakat Kaltim, dan semua rakyat boleh menikmatinya. Proyek ini sendiri mendapat perhatian khusus Presiden Joko Widodo dengan tiga kali kunjungan  langsung ke lokasi pembangunan. Presiden pun puas melihat kemajuan proyek tersebut. "Saya datang lagi untuk mengecek, alhamdulillah kemajuannya sangat bagus. " ucap Jokowi, 14 Juli 2017 lalu.

Baca juga : Awang Faroek Ishak Jalan Tol itu Untuk Anak Cucu Bukan Untuk Saya

Kaltim tidak mungkin selamanya menggantungkan pertumbuhan ekonominya kepada migas dan batu bara. Membangun ekonomi hijau berkelanjutan dengan peningkatan nilai tambah melalui pengembangan kawasan-kawasan industri yang terkoneksi dengan jalan tol, pelabuhan internasional dan bandara internasional tak bisa ditawar-tawar, jalan tol kita butuhkan. 

Lalu bagaimana progres pembangunan jalan tol hingga hari ini? Jalan tol dibangun dalam Seksi I, II, III, IV dan V. Kabar gembiranya, segmen I seksi I telah selesai 100 persen. Seksi I adalah bagian jalan dari Km.13 Balikpapan-Simpang Km.38 Samboja. 

“Sesuai komitmen saya, akhir tahun ini sudah ada segmen tol yang bisa dioperasionalkan,” kata Gubernur Kaltim pada acara ‘Gubernur Menyapa’ lewat program siar RRI Samarinda di VVIP Room Lamin Etam, Kamis (30/8). 

Dia meminta instansi teknis terkait bersama kontraktor pelaksana segera mempersiapkan berbagai fasilitas lainnya untuk kelengkapan operasional jalan tol Seksi I segmen 1. Seksi I terbagi dalam lima segmen dan masing-masing segmen memiliki tingkat kesulitan pengerjaan yang berbeda-beda. Namun, dipastikan hingga akhir 2018 untuk semua segmen sudah mencapai 100 persen sehingga terkoneksi secara langsung kelima segmen untuk dioperasionalkan (soft opening). 

Baca juga :  Tinjau Seksi V Jalan Tol Balikpapan-Samarinda

Awang sendiri telah berkali-kali meninjau langsung ke lapangan. Tak mengenal kata jemu, ia selalu mendengarkan kendala dan kesulitan yang dihadapi dan responsif mengarahkan tindakan apa yang diperlukan agar permasalahan tidak menjadi hambatan dalam penyelesaiannya. Kedepan saat jalan tol ini dilewati, kita akan merasa lega dan nyaman, sebab sepanjang jalan tol akan terlihat indah dan rapi, ditumbuhi pepohonan hijau sedap dipandang. Untuk itulah mari bersama-sama melakukan penanaman bibit pohon untuk penghijauan di sepanjang Jalan Tol Balikpapan-Samarinda. (*)

 

Penulis: Masdianyah, Yuvita Indrasari

Foto: Ahmad Riyandi

Video: Adi Suseno, Ahmad Riyandi

Editor: Inni Indarpuri, Samsul Arifin

Desain Grafis: Ahmad Riyandi

 

 Tonton Juga :

Berita Terkait
Data Masih Kosong
Data Masih Kosong