CSR Perusahaan Batu Bara Bisa Sejahterakan Masyarakat

Kajian Pemetaan Potensi Bencana dan CSR di Perusahaan Batu Bara

SAMARINDA - Keberadaan berbagai perusahaan batu bara diharapkan dapat memberikan dampak positif bagi kesejahteraan masyarakat Kaltim, terutama melalui program Corporate  Social Responsibility (CSR).
Hal itu disampaikan Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) Kaltim Hj Halda Arsyad melalui Peneliti Balitbangda Kaltim Dr H Hasyim Mi’radje usai membuka seminar kajian pemetaan daerah potensi bencana dan kajian terhadap program CSR di perusahaan tambang batu bara di Kaltim.
“Keberadaan berbagai perusahaan batu bara skala internasional, nasional dan lokal cenderung mengalami peningkatan seiring dengan semakin terbuka luasnya peluang eksploitasi sumber daya alam. Karena itu, diharapkan melalui program CSR perusahaan batu bara dapat memberikan dampak positif bagi kesejahteraan masyarakat Kaltim,” kata Hasyim Mi’radje, Rabu (4/12).
Menurut dia, tanggung jawab sosial perusahaan saat ini mengalami perkembangan cukup besar. Salah satu pendorong itu, yakni perubahan dan pergeseran paradigma dunia usaha, untuk tidak semata-mata mencari keuntungan, tetapi turut pula bersikap etis dengan melakukan kegiatan sosial dan menyelenggarakan program pengembangan serta pemberdayaan masyarakat yang berkelanjutan.
Sesuai Undang-Undang Nomor 40/2007 tentang Perseroan Terbatas, terutama pasal 74 yang mewajibkan perseroan untuk menyisihkan sebagian laba bersih  untuk tanggung jawab sosial dan lingkungan, terutama bagi perseroan yang menjalankan kegiatan usaha yang berkaitan dengan sumber daya alam.
”Memang secara umum tidak mengatur berupa jumlah nominal atau berapa besaran laba bersih dari suatu perusahaan yang harus disumbangkan untuk kegiatan sosial. Tetapi, perusahaan berhak melakukan tanggungjawab tersebut,” jelasnya.
Karena itu, kajian terhadap program CSR di perusahaan tambang batu bara di Kaltim perlu dilakukan, sehingga dapat memberikan masukan berarti kepada pemerintah provinsi maupun kabupaten/kota agar turut memberikan sumbangsih pemikiran untuk merumuskan kebijakan pembangunan daerah.
Meski begitu, pada kenyataan di lapangan, masih sebagian perusahaan batu bara belum menjalankan amanat UU tersebut. Baik berkenaan dengan sasaran, besaran dana, bentuk dan pelaksanaan program CSR.  
“Inilah yang mendasari mengapa penelitian perlu dilakukan. Kami melakukan kajian, sejak dua tahun, terhitung dari Mei 2012 hingga November 2013. Sedangkan kajian pemetaan daerah potensi bencana di Kaltim dilaksanakan sejak Maret 2013 hingga November 2013,” jelasnya.    
”Hasil penelitian yang dilakukan, disimpulkan sebaran wilayah potensi bencana terdapat di lima wilayah, yakni Kutai Timur, Kutai Barat, Paser, Balikpapan dan Berau. Potensi bencana yang dimiliki, yakni banjir, kebakaran dan tanah longsor,” jelasnya.(jay/hmsprov).

///FOTO : Kegiatan tambang batu bara di sejumlah daerah dinilai menjadi salah satu sebab kerawanan bencana di Kaltim.(rosihan/humasprov kaltim)


 

Berita Terkait