DPRD Kaltim Dinilai Komitmen Dukung KLA

SAMARINDA – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPP dan PA) menilai lembaga legislatif (DPRD) Kaltim, memiliki komitmen mendukung pengembangan kegiatan Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA) khususnya tingkat provinsi.
“Kita satu-satunya provinsi yang dipilih menyampaikan materi terhadap berbagai kegiatan dan program dalam mewujudkan KLA di Kaltim pada Rakor Teknis KLA di Bali pada akhir Oktober lalu,” kata Kepala Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB Kaltim Hj Ardiningsih.
Dipilihnya Kaltim untuk menyampaikan berbagai program,  di hadapan peserta secara nasional ini berdasarkan penilaian Kementerian PP dan PA bahwa lembaga legislatif Kaltim memiliki komitmen tinggi terhadap percepatan provinsi dan kabupaten/kota layak anak.
Diakui, lembaga legislatif melalui Komisi IV yang membidangi pendidikan dan kesejahteraan rakyat telah melakukan berbagai kegiatan percepatan terwujudnya KLA di Kaltim,  diantaranya melakukan advokasi kepada bupati dan walikota di daerah.
Selain itu, melakukan kegiatan lokakarya terhadap program-program KLA kabupaten/kota dengan menggunakan anggaran dari lembaga legislatif. Termsuk mendukung penganggaran kepada Pemprov guna mendukung kegiatan pengembangan KLA di Kaltim.
Sejak pihak Kementerian PP dan PA melakukan pencanangan provinsi maupun kabupaten/kota layak anak pada 2006 terdapat 10 provinsi  dan 100 kabupaten/kota yang ditunjuk sebagai daerah untuk pengembangan program KLA.
“Karenanya, memasuki tahun ke-7 ini, Kementerian PP dan PA melakukan evaluasi terhadap pengembangan program KLA dan Kaltim didalamnya terdapat tujuh  kabupaten/kota dinilai memiliki komitmen tinggi terhadap kegiatan KLA di daerah,” jelasnya.
Disebutkan,  tujuh  kabupaten/kota yang ditindaklanjuti Gubernur Awang Faroek Ishak sebagai daerah pengembang KLA di Kaltim dari Kementerian PP dan PA yakni Balikpapan dan Samarinda serta Kabupaten Paser dan Kutai Kartanegara, Tarakan dan Bulungan serta Berau.
“Bagi Kementerian PP dan PA sinergitas Pemprov dengan DPRD Kaltim sangat baik bahkan komitmen kedua pihak sangat tinggi dalam upaya mewujudkan percepatan KLA di daerah,” ungkap Ardiningsih.(yans/hmsprov).
 

Berita Terkait
Government Public Relation