Farid: Iklim Investasi Perkebunan Perlu Dijaga Agar Tetap Kondusif

Rakorbun se Kaltim


BALIKPAPAN - Wakil Gubernur  Kaltim  H Farid Wadjdy mengatakan,  saat ini banyak  investor yang ingin menanamkan modal untuk usaha bidang perkebunan. Fakta ini tentunya harus disikapi dengan terus menjaga iklim usaha di Kaltim  agar tetap kondusif sehingga  minat investor tidak surut, akibat tidak adanya  kepastian hukum dan jaminan keamanan.
“Kaltim menjadi daya tarik investor, selain potensinya yang luar biasa, daerah ini juga terbukti sangat kondusif. Kondisi yang sudah sangat baik ini tentu perlu terus kita jaga agar investasi, termasuk bidang perkebunan tetap tumbuh dan berkembang dengan baik,”   kata Wagub Farid Wadjdy usai  membuka Rapat Koordinasi Pembangunan Perkebunan (Rakorbun) se-Kaltim di Balikpapan, Senin(4/3).
Jika terjadi gangguan usaha perkebunan misalnya, Wagub Farid Wadjdy menyarankan agar persoalan itu diselesaikan melalui koordinasi yang baik bersama instansi  teknis terkait yang berwenang dalam upaya penyelesaian masalah tersebut.  
Sementara untuk peningkatan kapasitas petani, Wagub Farid Wadjdy menyarankan agar terus dilakukan peningkatan kemampuan kelompok tani dan gabungan kelompok tani yang diharapkan mampu menambah kemampuan dan ketahanan guna mengatasi berbagai persoalan.  
Selain itu, perlu dilakukan koordinasi dengan pemerintah kabupaten dan perusahaan perkebunan yang berkaitan dengan percepatan realisasi  pembangunan kebun kemitraan, penyelesaian sengketa dan  laporan pengunaan dana non revitalisasi perkebunan serta realisasi  pembangunan kebun  masyarakat.
Wagub juga meminta agar ditingkatkan kewaspadaan untuk mengantisipasi terjadinya kebakaran lahan dan kebun. Diharapkan para pemangku kepentingan pada sektor perkebunan baik provinsi maupun kabupaten  dan kota terus bekerjasama dan berkoordinasi dengan instansi terkait  dalam upaya pencegahan kebakaran lahan dan kebun sehingga bencana asap tidak terjadi di Kaltim.  
Wagub juga berpesan, pengembangan  perkebunan dengan komoditas unggulan, lada, karet, kelapa dalam, kakao dan kelapa sawit seyogyanya dilaksanakan berdasarkan kultur  teknis perkebunan pada kerangka pengelolaan yang mempunyai manfaat  ekonomi   terhadap  sumber daya alam berkesinambungan.
“Kita harus mengunakan kearifan lokal yang telah ada dengan pelestarian plasma nuftah perkebunan, diantaranya  Aren Genjah Kutim, Lada Putih Loajanan, Kelapa Dalam Pulau Derawan dan Kakao Unggul Pulau Sebatik harus tetap dipertahankan,” jelasnya.
Disamping itu, perkebunan mempunyai peranan penting  dan strategis untuk  pembangunan  Kaltim dan nasional, terutama untuk meningkatkan  kemakmuran dan kesejahteraan rakyat, peningkatan penerimaan devisa, penyediaan lapangan kerja, perolehan nilai tambah dan daya saing, pemenuhan kebutuhan konsumsi dalam negeri serta optimalisasi pengelolaan sumber daya alam yang dapat diperbaharui  secara berkelanjutan.
Rakorbun ini diharapkan menghasilkan kesepakatan untuk mempercepat program revitalisasi perkebunan yang pro rakyat, komitmen melaksanakan kaidah-kaidah dan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan, juga melaksanakan pembangunan di daerah perbatasan dan pedalaman untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat serta mengentaskan kemiskinan.
Sementara itu Kepala Dinas Perkebunan Kaltim Etnawati mengatakan,  Rakorbun  ini dimaksudkan untuk mensinergikan  pembangunan perkebunan provinsi dan kabupaten/kota.
Peserta  Rakorbun selanjutnya akan melakukan orientasi lapangan (OL) ke Kabupaten Lima Puluh Kota Padang Sumatera Barat dengan tujuan melihat dari dekat pembangunan perkebunan yang cukup berhasil. Kelompok tani di daerah tersebut mampu berinovasi, sehingga mampu  meraih juara tiga nasional pada bidang usaha kakao.
Peserta juga akan mengunjungi pabrik mini pengolahan kakao  dan   berbagai obyek  lain yang cukup berhasil di bidang perkebunan. Kunjungan lapangan ini akan dilakukan pada 6-9 Maret. “Dengan OL ini diharapkan para peserta dapat menambah wawasan mereka dengan melihat sejumlah keberhasilan usaha perkebunan di daerah lain,” ujar Etnawati. (sar/hmsprov).

////Foto : Wakil Gubernur  Kaltim  H Farid Wadjdy berbincang dengan sejumlah peserta disela-sela Rapat Koordinasi Bidang Perkebunan se-Kaltim.(sarjono/humasprov kaltim)


 

Berita Terkait
Government Public Relation