Foto : Gubernur Awang Faroek Ishak


SAMARINDA - Gubernur Kaltim Awang Faroek Ishak meminta kepada Bupati Kutai Barat (Kubar) FX Yapan dan wakilnya Edyanto Arkan untuk segera memelopori kegiatan tes urine di lingkungan Pemerintah Kabupaten Kubar, DPRD Kubar dan di lingkungan masyarakat. 

"Kita sudah nyatakan perang terhadap narkoba. Saya berharap, bupati dan wakil bupati Kubar dapat mempelopori tes urine setelah kembali ke Kubar nanti," kata Awang Faroek saat memberi arahan pada Pengambilan Sumpah dan Pelantikan FX Yapan sebagai Bupati dan Edyanto Arkan sebagai Wakil Bupati Kutai Barat masa jabatan 2016 – 2021 di Pendopo Lamin Etam, Selasa (19/4). 

Menurut Awang, bahaya penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang tersebut sudah merajarela di Indonesia, tidak terkecuali di Kaltim. Bahkan, peredarannya tidak saja di kota-kota besar, akan tetapi telah merambah ke desa-desa. Pengedar dan pemakai barang haram ini pun sudah merambah ke berbagai kalangan baik dari lingkungan pemerintah, pengusaha hingga pelajar. 

"Jangan ragu untuk perang terhadap narkoba. Bagi PNS yang jelas terlibat narkoba akan ditindak tegas dengan diberikan sanksi hingga pemberhentian," katanya. 

Menanggapi arahan Gubernur, Bupati Kutai Barat FX Yapan menegaskan bahwa dirinya dan wakilnya Edyanto Arkan segera melakukan tes urine di lingkungan Pemkab Kubar dan sejumlah lokasi lainnya agar Kutai Barat bebas dari peredaran dan penyalahgunaan narkoba. 

"Kami berdua sudah berjanji pada diri sendiri untuk perang terhadap narkoba. Kita akan melakukan tes urine sampai ke tingkat sekolah karena kita memang anti narkoba," katanya. 

Diakuinya, bahwa pemberantasan narkoba dilakukan sendiri-sendiri. Perlu ada langkah bersama-sama dari berbagai elemen masyarakat dalam pemberantasan penyalahgunaan narkoba. "Kita harus berani perang terhadap peredaran gelap dan penyalahgunaan narkoba," katanya. (rus/sul/humasprov

Berita Terkait
Government Public Relation