Gubernur Kunjungi Mahakam Hulu

SAMARINDA - Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak, yang disampingi sejumlah pimpinan Satuan Perangkat Dinas  (SKPD) dijadwalkan melakukan kunjungan kerja ke Kutai Barat dan Kabupaten Mahakam Ulu. Kunjungan kerja tersebut dimulai Sabtu (18/5) hingga Senin. Kunjungan kali ini juga dimanfaatkan untuk menuyampaikan sejumlah bantaun, terkait berbagai program pembangnan di daerah ini.

"kunjungan kerja ke wilayah pemekaran Kutai Barat ini untuk menghadiri syukuran pembentukan daerah otonomi baru Kabupaten Mahakam Ulu yang dilaksanakan di desa Ujoh Bilang. Sementara itu, kegiatan lainnya adalah panen raya padi dan  peringatan HUT Kecamatan Datah Bilang," jelas Kepala Biro Humas dan Protokol Setprov Kaltim, S. Adiyat, Jumat (17/5).
            Selama kunjungan kerja, sejumlah bantuan pembangunan akan diberikan diantaranya bantuan pemasangan 2.556 unit Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang merupakan program dari Dinas Pertambangan dan Energi. Pembangunan menara Komunikasi di Kecamatan Long Apari oleh Dinas Komunikasi dan Informatika serta berbagai penyerahan bantuan sosial oleh Dinas Sosial Kaltim.
            Dalam kunjungan ini, juga akan diresmikan Jembatan Tukuq, yang terletak di Kilometer 86 ruas simpang Blusuh batas Provinsi Kalteng dengan nilai Rp16,4 miliar.
            Selain itu, di Kampung Rembayan di Kecamatan Manoor Bulant, diserahkan bantuan perkebunan berupa bibit karet 55.000 batang, pupuk, herbisida dan sarana produksi perkebunan. Selanjutnya bantuan lima unit hand tracktor, dua unit perontok padi, 75 lembar terpal penjemur padi, pupuk dan pestisida.
            Selanjutnya bantuan bibit ikan untuk pembudaya dan bantuan untuk kelompok nelayan berupa benih ikan nila, patin, lele, ikan mas,  alat tangkap ikan, mesin ketinting dan perahu.
                        Gubernur juga akan menyerahkan bantuan, terkait propgram pengembangan sapi sebanyak 40 ekor, 30 ekor kerbau dan 50 ekor babi. Selain itu juga ada bantuan pemberantasan rabies dan  pemanfaatan kotoran hewan sebagai energi altenatif.
            "Gubernur memberikan bantuan untuk pertanian dalam arti luas ini sebagai komitmen Pemprov Kaltim untuk menjadikan sektor pertanian yang mampu memberikan kesejahteraan bagi masyarakat baik petani, nelayan dan pekebun," ujarnya.(yul/hmsprov).

Foto : S. Adiyat

Berita Terkait
Government Public Relation