Hadiri Rakor Evaluasi P3MD, Isran : Perkuat Ekonomi Desa

JAKARTA - Pembangunan dari daerah pinggiran dan pedesaan menjadi komitmen Pemprov Kaltim dalam kepemimpinan Gubernur Isran Noor dan Wakil Gubernur (Wagub) Hadi Mulyadi. Komitmen itu bahkan tegas tercatat dalam Visi Misi Kaltim Berdaulat 2018-2023, khususnya poin kedua yakni "Berdaulat dalam pemberdayaan ekonomi wilayah dan ekonomi kerakyatan yang berkeadilan".

Gubernur Isran Noor menegaskan komitmen tersebut saat menghadiri Rapat Koordinasi Nasional dan Evaluasi Program Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat Desa (P3MD) di Hotel Sultan Jakarta, Rabu (14/11/2018).

Rapat yang dibuka Wakil Presiden (Wapres) Yusuf Kalla itu dihadiri para Gubernur, Bupati dan Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (DPMPD) se-Indonesia. Rapat digelar dalam rangka evaluasi terhadap pelaksanaan P3MD. "Kita memang harus membangun kekuatan ekonomi daerah dengan memperkuat ekonomi dari desa-desa dan daerah-daerah pinggiran. Maka dari itulah P3MD ini menjadi sangat penting dan sangat kita butuhkan," kata Isran Noor usai pembukaan rapat oleh Wapres Yusuf Kalla.

Program pembangunan dan pemberdayaan masyarakat desa sangat diharapkan mampu mendorong percepatan pembangunan desa melalui pemanfaatan dana desa secara tepat dan terarah.

Isran juga menyebutkan, evaluasi  sangat penting agar pemerintah mengetahui persoalan-persoalan yang melingkupi dan menghambat akselerasi percepatan pembangunan pedesaan, dan selanjutnya mampu mengkreasikan solusi terbaik untuk menjawab dan menyingkirkan semua hambatan yang dihadapi. "Hasil evaluasi pelaksanaan P3MD 2018 menunjukan banyak permasalahan yang mampu diselesaikan dengan kebijakan di tingkat provinsi maupun kabupaten. Ini baik, tapi koordinasi dengan pusat juga harus kita jalin dengan baik," pesan Isran.

Kabar baiknya lanjut Isran, dana desa tahun depan dipastikan meningkat. "Artinya, semakin banyak uang beredar di pedesaan, ekonomi desa perlahan pasti akan tumbuh. Anak-anak muda tidak perlu ke kota untuk mencari kerja, karena di desa kita punya uang dan punya potensi. Tinggal itu saja dikembangkan dan dikelola dengan baik. Jangan pula dikorupsi," pungkas Isran.

Secara umum P3MD telah menyelesaikan proyek-proyek infrastruktur  di 74.957 desa di seluruh Indonesia. Pembangunan infrastruktur tersebut meliputi pembangunan jalan desa, jembatan, pasar desa, penahan tanah, penyediaan air bersih, MCK, Polindes, tambatan perahu, embung, irigasi, sarana olahraga, drainase, Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), posyandu dan sumur. (sul/ri/humasprov kaltim).

Berita Terkait