Kalimantan Timur
Isran Sebut Potensi CSR di Kaltim Setengah Triliun Setahun

Ist

SAMARINDA - Gubernur Kaltim Dr H Isran Noor menyebutkan potensi dana corporate social responsibility (CSR) dari perusahaan-perusahaan yang beroperasi di Kalimantan Timur mencapai Rp500 miliar atau setengah triliun dalam setahun.

 

"Kalau dana CSR pasti dari perusahaan, entah BUMN atau BUMD, juga swasta. Dana itu kalau mau kita kumpulkan setiap tahun lebih kurang setengah triliun atau Rp500 miliar. Kalau mau jujur," kata Gubernur Isran Noor saat penyerahkan bantuan/hibah mobil di Kantor Gubernur Kaltim Jalan Gajah Mada Samarinda, Rabu (6/1/2021).

 

Dana CSR itu lanjutnya, dikelola dan harus disalurkan perusahaan-perusahaan di Kaltim, baik sektor pertambangan batu bara, minyak dan gas bumi, perkebunan dan kehutanan serta sektor lainnya.

 

Diakui Gubernur, banyak dana CSR yang disalurkan perusahaan tidak terkontrol dengan baik, walaupun sudah digunakan dan dimanfaatkan.

 

Menurut mantan Bupati Kutai Timur ini, seandainya dana-dana tersebut digunakan untuk program kemasyarakatan, tentu sangat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.

 

Misalnya, lanjut Gubernur, dimanfaatkan atau digunakan untuk membangun rumah layak huni untuk warga miskin atau tidak mampu, maka akan terbangun ribuan unit rumah.

 

"Ini penting, agar dana-dana CSR perusahaan ini benar-benar terarah. Sebab dirasakan langsung oleh masyarakat," ungkapnya.

 

Ke depan, orang nomor satu Benua Etam ini sangat berharap dana-dana CSR perusahaan bisa disinergikan dengan program dan kegiatan prioritas pemerintah daerah.

 

"Bukan apa-apa, supaya kelihatan jelas penyalurannya, sekaligus bentuk pertanggungjawabannya," harap Gubernur.

 

Gubernur juga menyampaikan kepedulian dan perhatian pihak swasta yang telah memberikan dukungan dan bantuan selama pandemi Covid-19 melanda Provinsi Kalimantan Timur.

 

"Hari ini, kita semua menyaksikan PT Pegadaian Wilayah Kalimantan membantu 2 unit mobil ambulan. Nilainya Rp1,3 miliar dari CSR mereka. Terimakasih dan masih banyak BUMN lain, bank-bank juga perusahaan bisa mengikutinya," jelasnya.(yans/sdn/sul/humasprov kaltim)

Berita Terkait
Suara Rakyat
Suara Rakyat

02 November 2013 Jam 00:00:00
Sosial

Perekaman KTP-el Capai 1.943.913 Orang
Perekaman KTP-el Capai 1.943.913 Orang

22 Maret 2016 Jam 00:00:00
Sosial

LENSA KALTIM MAJU
LENSA KALTIM MAJU

03 Oktober 2014 Jam 00:00:00
Sosial

Government Public Relation