Kaltim Miliki Empat Kawasan Strategis Pariwisata Nasional

SAMARINDA – Empat potensi kepariwisataan di Kaltim ditetapkan sebagai daerah tujuan utama pariwisata di Indonesia yang pengembangannya dibantu oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).
Sejumlah potensi kawasan strategis pengembangan pariwisata nasional ini adalah Kawasan Strategis Kepulauan Derawan di Kabupaten Berau, Kawasan Strategis Kota Bangun di Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar), Kawasan Strategis Ulu Mahakam Kabupaten Kutai Barat dan Mahakam Ulu serta Kawasan Strategis Taman Nasional Kayan Mentarang di Kabupaten Malinau.
Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kaltim, HM Aswin, Senin (4/11), mengatakan dengan empat kawasan strategis pengembangan  pariwisata yang ditetapkan Kementerian Parekraf ini, pemerintah pusat akan memberikan perhatian lebih terhadap obyek-obyek  wisata tersebut, antara lain berupa bantuan promosi ke luar negeri.
Dijelaskan, Kawasan Strategis Kepulauan Derawan di Kabupaten Berau diakuinya memang telah tersohor ke berbagai negara di dunia. Salah satu yang unik adalah keberadaan Pulau Kakaban yang hanya ada dua di dunia yang dihuni oleh habitat ubur-ubur tidak beracun.
Kawasan Strategis kedua adalah Kecamatan Kota Bangun Kabupaten Kukar dengan potensi wisata sunrise (matahari terbit) dan sunset (matahari terbenam) di Danau Semayang dan Melintang yang juga memiliki kehidupan khas nelayan tradisional.
Selanjutnya adalah Kawasan Strategis Ulu Mahakam yang memiliki keunggulan berupa riam atau jeram yang memiliki keunikan tersendiri bagi peminat olah raga arung jeram (rafting).    
Sedangkan Kawasan Strategis ke empat adalah pengembangan potensi eko wisata Kayan Mentarang di Kabupaten Malinau yang termasuk dalam kawasan (Heart of Borneo)  yang menjadi paru-paru dunia untuk menghasilkan oksigen bagi umat manusia.  
“Atas penetapan ini, saya berharap seluruh masyarakat Kaltim, terutama di kabupaten tersebut, dapat mendukung dan turut berpartisipasi,” harapnya.
Partisipasi masyarakat, sangat dibutuhkan untuk ikut menjaga, merawat  dan melestarikan potensi-potensi yang ada, sehingga dapat memberikan keuntungan bagi masyarakat setempat.
Aswin mengakui untuk menuju ke beberapa kawasan strategis tersebut masih perlu kerja keras semua stakeholder untuk membangunnya. Terutama sarana infrastruktur dasar, yakni jalan, jembatan, pelabuhan atau dermaga hingga keberadaan bandar udara (Bandara).
“Kita bersyukur untuk menuju ke Berau dan Kukar sudah dapat diakses dengan mudah. Tinggal ke pedalaman Mahakam dan ke Kayan Mentarang yang perlu ditingkatkan infrastrukturnya. Pembangunan Bandara di perbatasan sangat mendukung dunia pariwisata Kaltim,” ujarnya.(yul/hmsprov).

////FOTO : Pulau Kakaban yang termasuk bagian dari Gugusan Kepulauan Derawan menjadi salah satu objek pariwisata stategis nasional.(dok/humasprov kaltim)


 

Berita Terkait