Kaltim Perlu Tenaga Pramuwisata Profesional

SAMARINDA – Pertumbuhan kunjungan wisata ke  Kaltim setiap tahun terus menunjukkan peningkatan. Karena perlu dukungan berbagai pihak dan sektor lainnya, antara lain berupa hotel dan restauran, biro perjalanan hingga  pramuwisata atau pemandu tur untuk pelayanan lebih baik kepada wisatawan.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kaltim, HM Aswin mengatakan pramuwisata adalah ujung tombak dalam upaya mempromosikan serta menginformasikan berbagai obyek wisata yang dimiliki satu daerah.

“Saat ini pramuwisata atau pemandu tur dituntut untuk profesional. Sehingga setiap harus mampu mengembangkan diri, di luar saat pelatihan,"  ujarnya saat membuka Pelatihan Pramuwisata tingkat Madya Angkatan VIII  yang berlangsung di Samarinda, Selasa (29/10).

Aswin mengharap setiap peserta yang berjumlah 40 orang dari  13 kabupaten/kota di Kaltim dapat menambah pengetahuan dan keterampilan lain, misalnya penguasaan Bahasa Inggris, Bahasa Daerah, adat istiadat setempat, kuliner lokal, berbagai kesenian serta kearifan lokal lainnya.

Lanjut Aswin, banyak kearifan lokal yang dapat disampaikan kepada wisatawan, misalnya “sekali minum air sungai mahakam, pasti akan kembali lagi ke Samarinda,” atau pemeo yang menyebutkan “belum ke Kaltim jika belum mengunjungi Museum Mulawarman, yang merupakan peninggalan kerajaan tertua di Indonesia”.

“Itulah contoh-contoh kearifan lokal yang kita miliki agar wisatawan merasa senang dan tertanam dalam pikiran mereka  untuk mengunjungi berbagai obyek wisata lainnya,” ujar Aswin.

Aswin mengingatkan menjadi seorang pramuwisata haruslah tegas dalam penyampaian informasi, ramah dan murah senyum dan selalu membekali diri dengan informasi terbaru tentang perkembangan obyek wisata.

Pada jaman yang serba cepat dan era globalisasi saat ini, seorang pramuwisata juga diharapkan dapat menguasai dan mempergunakan teknologi informasi pada promosi wisata, seperti penggunaan e-mail, media sosial hingga website yang dapat menembus ruang dan jarak.

Sementara itu Ketua Panitia Pelaksana Pelatihan Pramuwisata, H. Muhammad Rozaly  menjelaskan hingga saat ini pramuwisata yang berlisensi ada 249 orang yang tersebar di seluruh Kaltim.

Dengan makin tingginya kunjungan wisata ke Kaltim, kebutuhan pramuwisata semakin meningkat, baik  dalam jumlah dan kualitas. Bidang Usaha Jasa dan Sarana Disbudpar Kaltim terus mendorong kabupaten/kota untuk mencetak tenaga-tenaga pramuwisata pemula untuk dilatih menjadi madya di tingkat provinsi.

“Jumlah pramuwisata kita masih sangat minim jika dibanding dengan jumlah obyek wisata , sehingga peluang untuk menjadi pramuwisata atau pemandu tur masih sangat terbuka, sebagai profesi menjanjikan,” ujarnya.(yul/hmsprov).

///FOTO : Kepala Disbudpar Kaltim, HM Aswin, saat member ucapan selamat kepada peserta pelatihan.(yuliawan/humasprov kaltim)

Berita Terkait