Kasus Positif Covid-19 Cenderung Turun

Dok.humaskaltim

SAMARINDA-Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi Kaltim Andi Muhammad  Ishak mengungkapkan tren kasus positif baru Covid-19 di Provinsi Kaltim cenderung  turun seperti Selasa 26 Mei 2020 penambahannya hanya 1 kasus.

"Walaupun penularan Covid-19 di Kaltim masih terus berlangsung, namun  peningkatannya cenderung menurun bila dibandingkan dengan beberapa hari sebelumnya, oleh karena itu diharapkan kepada seluruh lapisan masyarakat untuk tetap waspada dan berhati-hati dengan selalu melaksanakan anjuran pemerintah," kata Andi Muhammad Ishak saat memberikan keterangan pers kepada media melalui video conference, 

Adanya penurunan jumlah, lanjut Andi Ishak bukan berarti sudah selesai dan masyarakat bebes  melakukan aktivitas, karena sampai saat ini belum ada kebijakan untuk melonggarkan ataupun mencabut surat edaran Guburnur Kaltim, oleh karena itu diharapkan  kepada seluruh lapisan masyarakat tetap melakukan disiplin untuk menjaga jarak dan menghindari kerumunan orang.

"Kita tidak boleh lengah dan tatap melakukan kewaspadaan artinya jangan kendor dalam melakukan physical distancing, karena hingga saat ini masih banyak sampel yang menunggu untuk di uki yaitu sekitar ada 300san sampel, dan tentunya ini bisa menjadi kemungkinan lonjakan kasus," tandasnya.

Dia meminta kepada masyarakat tanpa terkecuali agar peduli kepada diri sendiri dan orang lain. Terutama di tengah pandemi Covid-19 ini, agar tidak terjadi peningkatan kasus.

"Kami mengajak seluruh lapisan  masyarakat tetap mengikuti anjuran pemerintah, yaitu tetap waspada, tenang dan terus bersama-sama melawan virus corona dengan mencegah penyebaran penularan tersebut.

"Kami mengajak masyarakat tetap selalu waspada, tenang dalam menghadapi virus ini. Karena itu, kita harus bersama gotong royong menghadapi kasus ini. Caranya, tetap berada di rumah," kata Andi Ishak

Dalam Kesempatam tersebut Andi Muhammad Ishak memaparkan perkembangan Covid-19  di Kaltim. Untuk ODP ada penambahan 184 kasus sehingga totalnya berjumlah 9.892 kasus, ada penambahan selesai dalam pemantauan sebanyak 187 kasus, sehingga totalnya berjumlah 9.184 kasus. Sementara yang masih dalam proses pemantauan berjumlah 708 kasus.

Untuk kasus yang terkonfirmasi positif Vovid-19 ada penambahan 1 kasus dari Balikpapan sehingga total 277 kasus Kemudian yang sembuh tidak ada penambahan tetap 122 kasus, dan  yang meninggal dunia juga tetap 3 kasus. (mar/ri/humadprov kaltim)

Berita Terkait
Government Public Relation