Kejurda Gulat Senior se-Kaltim 2013 Dibuka

Gulat Jadi Cabor Unggulan Kaltim pada Level Nasional dan Regional

SAMARINDA–Gulat merupakan salah satu cabang olahraga (cabor) unggulan Kaltim. Di setiap even olahraga level nasional seperti PON (Pekan Olahraga Nasional) dan Popnas (Pekan Olahraga Pelajar Nasional), pegulat-pegulat Kaltim selalu berhasil menjadi yang terbaik.
Demikian halnya untuk tingkat regional, selain pegulat asal Kaltim selalu berprestasi di ajang SEA Games, belum lama ini pada perhelatan International Sports School Games (ISSG) di Thailand, cabor gulat (diwakili siswa-siswi SKOI Kaltim) berhasil membawa nama harum Kaltim dan Indonesia dengan raihan prestasi terbaik.
“Merk Kaltim sebagai daerah dengan atlit gulat terbaik se Indonesia harus dipertahankan dan ditingkatkan. Melalui even-even seperti ini, merupakan ajang yang tepat untuk mencari atlit-atlit terbaik yang akan mewakili Kaltim pada even tingkat nasional,” ujar Asisten Kesejahteraan Rakyat Setda Prov Kaltim H Bere Ali, saat membuka Kejuaraan Daerah Gulat Senior se Kaltim 2013 di Gedung Olahraga Segiri Samarinda, Jumat (4/10).
Selain itu, menurut dia, yang terpenting adalah adanya regenerasi. Sehingga Kaltim sebagai daerah yang memiliki pegulat-pegulat terbaik, generasinya tidak berhenti karena tidak adanya pembinaan. Kejuaraan-kejuaraan kelompok umur harus terus diselenggarakan melalui pengurus cabang (pengcab) kabupaten/kota.
Hal lain yang perlu diperhatikan, sambung dia, tentang kreatifitas dan inovasi baik dalam pembinaan maupun metode pelatihan. Dengan begitu, pegulat-pegulat junior maupun senior Kaltim tidak jenuh dalam berlatih, terutama dalam mempelajari teknik-teknik gulat.
“Jika pada PON XVIII di Riau 2012 cabor gulat berhasil keluar menjadi juara umum dengan raihan 14 emas, 1 perak, 3 perunggu dari 21 nomor yang dilombakan. Maka pada PON XIX di Jawa Barat 2016 prestasi tersebut harus bisa dipertahankan dan jika bisa harus ditingkatkan. Pembinaan kelompok umur harus terus dijalankan dalam rangka regenerasi,” jelasnya.
Diketahui, Kejurda Gulat Senior se Kaltim 2013 diikuti oleh 10 Pengcab PGSI Kaltim, yaitu Samarinda, Balikpapan, Bontang, Kutai Kartanegara, Kutai Timur, Paser dan Penajam Paser Utara (PPU), serta Pengcab PGSI di wilayah Kaltara, yaitu Tarakan dan Bulungan.
Perhelatan Kejurda Gulat Senior 2013 kali ini diikuti sekitar 100 peserta, terdiri dari 70 pegulat putra dan 30 putri, yang akan bertanding pada 23 kelas untuk nomor grego roman dan bebas. Total medali yang diperebutkan adalah 23 emas, 23 perak dan 46 perunggu. Kejurda ini juga merupakan seleksi bagi pegulat Kaltim yang akan tampil pada Kejurnas Gulat Senior di Jember-Jawa Timur pada November mendatang. (her/hmsprov)

//Foto: PERSIAPAN PON. Peserta Kejurda Gulat se-Kaltim. (heru/humasprov kaltim).


 

Berita Terkait
Government Public Relation