Kereta Api untuk Angkut Hasil Tambang dan Perkebunan di Kaltim

SAMARINDA – Menteri Perhubungan EE Mangindaan sangat mendukung rencana pembangunan moda transportasi terbaru yakni kereta api yang pada tahap awal diprioritaskan mengangkut hasil tambang dan perkebunan.
“Kemajuan dan pertumbuhan ekonomi cukup tinggi, terutama produksi tambang (batu bara) dan hasil perkebunan sawit namun masih menggunakan jalan umum. Sehingga diperlukan moda transportasi baru di Kaltim, salah satunya pembangunan rel kereta api,” kata Mangindaan saat grandopening Terminal Bandara Kalimarau Berau, pekan lalu.
Menurut dia, moda transportasi terbaru ini akan menjawab permasalahan perhubungan darat selama ini khususnya penggunaan jalan yang dilakukan kendaraan tambang dan pengangkut hasil perkebunan di atas 20.000 kilogram atau 20 ton sehingga jalan cepat rusak.
Diakuinya, kualitas dan kapasitas jalan secara keseluruhan di Indonesia hanya mampu menampung kendaraan berbobot angkut 10.000 kilogram atau 10 ton.  Karenanya, guna mengurangi beban jalan tersebut maka pembangunan jalur kereta api menjadi prioritas.
Terhadap rencana dan upaya kerjasama yang dilakukan Gubernur Awang Faroek dengan menggandeng investor dari negara lain untuk pembangunan jalur kereta api perlu mendapat dukungan penuh seluruh komponen dan masyarakat Kaltim.
Dijelaskan, pertumbuhan ekonomi Kaltim sangat tinggi terutama sektor tambang dan perkebunan. Karenanya, provinsi dengan 14 kabupaten dan kota ini sudah waktunya didukung alat dan jalur transportasi memadai guna membuka aksesibilitas transportasi.
“Saya sudah sampaikan ke Pak Gubernur (Awang Faroek Ishak) bahwa  Kaltim sudah saatnya dibangun jalur kereta api. Memang untuk tahap awal ini kita rencanakan untuk mengangkut hasil tambang dan perkebunan, selanjutnya dapat dikembangkan untuk angkutan umum (masyarakat),” jelasnya.
Bahkan lanjut Mangindaan, jalur kereta api yang akan dibangun melingkupi beberapa daerah di Kaltim ini nantinya akan tersambung dengan wilayah Kalimantan lainnya. Sebab, ditargetkan  jalur kereta api ini akan menjadi jalur Trans Kalimantan khusus kereta api.
Misalnya, untuk Kalimantan Tengan termasuk Kalimantan Selatan termasuk Kalimantan Barat akan ditentukan rute-rutenya. Selanjutnya, akan menyambung ke wilayah Kaltim sesuai kerjasama dengan investor,  baik  dari Rusia, Uni Emirat Arab maupun Jerman dan China.
“Cukup banyak investor yang ingin masuk karena daerah ini sangat potensial dan menjanjikan. Silahkan dan terserah daerah, saya harap dukungan seluruh komponen rakyat Kaltim untuk Gubernur beserta seluruh jajaran Pemprov maupun kabupaten dan kota guna pembangunan jalur kereta api,” harap Mangindaan. (yans/hmsprov)  

////Foto : Angkutan sungai menjadi salah satu sarana transportasi batu bara di Kaltim. Nantinya batu bara  bisa diangkut dengan gerbong kereta api seiring dengan rencana pembangunan rel kereta api di daerah ini.(dok/humasprov kaltim)


 

Berita Terkait
Government Public Relation