KPK Kunjungi Lubang Tambang di Permukiman

KPK Kunjungi Lubang Tambang di Permukiman

SAMARINDA - Bahaya lubang bekas tambang yang sudah menelan puluhan korban meninggal menjadi sorotan serius Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Jumat ini (9/8/2019), sedikitnya empat perusahaan tambang yang berada sangat dekat dengan permukiman penduduk di Samarinda didatangi KPK.

"Kami ingin semua lubang bekas tambang yang berada tidak jauh dari permukiman penduduk harus ditutup," tegas Penasehat KPK Moh Tsani A yang memimpin peninjauan.

Lokasi pertama yang dipantau adalah PT ECI dan PT NCI di kawasan selatan, Palaran. Lokasi tambang dekat permukiman penduduk berikutnya yang dikunjungi adalah CV Limbuh di Mugirejo.

Usai salat Jumat tim KPK melanjutkan peninjauan ke PT LHI di wilayah utara Samarinda.

Target KPK, semua lubang bekas tambang yang berada tidak jauh dari permukiman penduduk segera ditutup agar tidak ada korban meninggal lagi di kolam-kolam bekas tambang.

Sementara Kepala Dinas ESDM Kaltim Wahyu Widhi Heranata yang mendampingi peninjauan KPK menegaskan Pemprov Kaltim sangat serius menyelesaikan berbagai permasalahan tambang ini, salah satunya dengan bekerjasama dengan KPK. 

"Pemprov sangat serius. Kami juga tidak ingin ada lagi korban di kolam bekas tambang. Salah satunya dengan menggandeng KPK dan para pihak terkait lainnya," kata Didit sapaan akrabnya. 

Bukan hanya soal lubang tambang, KPK juga melakukan pengecekan tertib administrasi dan pajak pertambangan di perusahaan-perusahaan yang dikunjungi. (sul/her/yans/humasprov kaltim)

Berita Terkait
Government Public Relation