Optimalkan Komoditas Unggulan Jadi Ikon Daerah

Optimalkan Komoditas Unggulan Jadi Ikon Daerah  

 

SAMARINDA - Pemprov Kaltim terus berupaya mengoptimalkan komoditas unggulan di daerah agar  mampu menjadi ikon daerah. Artinya, jika orang luar datang ke Kaltim akan ingat dengan komoditas Kaltim.  

Banyak komoditas yang menjadi unggulan di Kaltim, salah satunya adalah buah naga yang subur ditanam di Kota Balikpapan dan Tenggarong. Produk ini diharapkan dapat dikembangkan melalui hilirisasi produk, sehingga komoditas unggulan Kaltim dapat dikenal hingga ke mencanegara.

“Komoditas kita seperti buah naga ini memang sangat banyak di Kaltim. Hanya saja, yang terpenting dalam pengembangan komoditas unggulan ini adalah bagaimana pengembangan hilirisasinya. Termasuk ke urusan kemasan untuk produk olahan yang siap dinikmati. Karena itu, pertemuan keilmuan dan penelitian tentang pengembangan sektor ekonomi yang potensial terus dilakukan,” kata Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) Kaltim Dwi Nugroho Hidayanto usai membuka seminar dan penelitian analisis sektor ekonomi potensial dan ketimpangan wilayah di Kaltim dan pengembangan perwilayahan komoditas pertanian unggulan daerah mendukung pengembangan pertanian di Kabupaten PPU di Kantor Balitbangda Kaltim, Kamis (10/12).

Dengan adanya komoditas unggulan tersebut, diharapkan ke depan daerah ini mampu mengoptimalkan komoditas yang ada, sehingga mampu menjadi ikon daerah. Komoditas unggulan tersebut diharapkan ke depan dapat menjadi bahan olahan, contohnya sirup, kripik maupun dodol dari komoditas unggulan yang dimiliki daerah.

Banyak produk unggulan yang telah menjadi bahan jadi, seperti amplang dan bawang tiwai yang sudah sejak lama menjadi kebanggaan masyarakat Kaltim. Namun demikian, hal itu tentu dapat dikembangkan menjadi produk berkualitas, asal didukung dengan teknologi yang modern.

“Karena itu, pengembangan komoditas ini harus berbasis penelitian. Dari penelitian yang dilakukan dapat mewujudkan rekomendasi dan mendukung pemerintah dalam mengembangkan komoditas unggulan di daerah. Artinya, ada kebijakan yang ditetapkan pemerintah untuk pengembangan komoditas di daerah ini,” jelasnya.

Pengembangan ini tentu terkait dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) melalui pengembangan kawasan industri di daerah, mulai Kawasan Industri Kariangau (KIK) Balikpapan, Kawasan Industri Buluminung PPU dan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Maloy Kutai Timur.

Sesuai komitmen Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak dan Wagub Mukmin Faisyal bahwa Kaltim akan berkembang lebih maju jika kawasan industri juga semakin baik. Karena, dengan pengembangan kawasan itu potensi yang ada di daerah dapat diolah di industri tersebut.

“Karena itu, ke depan kita tidak akan lagi mengirim bahan mentah keluar. Tapi, bahan yang sudah jadi atau olahan,” jelasnya. (jay/sul/es/hmsprov)

Berita Terkait