Peresmian Taman Wisata Mesra, Terus Berbenah Fasilitas Masyarakat


SAMARINDA - Gubernur Kaltim Dr H Isran Noor bersama istri Hj Norbaiti menghadiri sekaligus meresmikan Taman Wisata Mesra di kawasan Lapangan Mini Golf Club Mesra Internasional Hotel Samarinda, Minggu (19/1/2020).

 

Dalam arahannya, Gubernur Isran Noor atas nama pemerintah dan masyarakat mengapresiasi manajemen hotel berbintang Kota Tepian ini terhadap pembangunan Taman Wisata Mesra.

 

Menurut dia, keberadaan fasilitas wisata ini sangat bermanfaat bagi masyarakat. Sekaligus mendukung program pemerintah dalam pengembangan sektor pariwisata.

 

"Pemerintah berterimakasih kepada siapa saja yang membangun fasilitas umum. Termasuk kawasan ataupun taman wisata bagi masyarakat. Sebab ini salah satu upaya bersama melengkapi kebutuhan rakyat agar bahagia," kata Isran Noor.

 

Keberadaan Taman Wisata Mesra ini menambah fasilitas bagi masyarakat untuk berwisata. Pemerintah lanjutnya, selalu terus berbenah termasuk membangun dan memperbaiki fasilitas umum seperti taman/objek wisata. 

 

Terutama Samarinda sebagai ibu kota provinsi maupun kota penyangga ibu kota negara (IKN) Indonesia di Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara.

 

Nantinya, selain pelengkap taman wisata ini  juga harus memiliki daya tarik tersendiri. Sehingga masyarakat layak ikut menikmatinya walaupun bayar.

 

"Jadi ketika ada masyarakat yang membangun fasilitas seperti ini. Maka sama dia membangunkan fasilitas untuk masyarakat sekitar itu sendiri. Kalupun harus bayar, sebab ada nilai yang harus kita hargai. Cuma jangan jua mahal-mahal," pesan Isran disambut tawa hadirin undangan.

 

Gubernur berharap pihak swasta atau perorangan yang mampu membabgunan sarana ataupun fasilitas umum.bagi masyarakat, tentu sangat terbuka sebagai bentuk sinergi dan dukungan terhadap program pembangunan daerah.

 

Sementara owner Mesra Internasional Hotel Samarinda HM Masroen Rusli mengatakan jembatan ini bagian ikon Taman Wisata Mesra. Yang, nantinya akan dilengkapi flying fox dan wahana lainnya untuk berwisata.

 

"Berbagai wahana akan kami bangun disini..Agar masyarakat memiliki alternatif berwisata. Syukur kalau jadi tujuan utama

wisata maayarakat," ungkapnya.

 

Terkait tarif untuk wahana Jembatan Gantung Mesta memiliki panjang 96 meter dengan ketinggian 13 meter berkapasitas 25 - 50 orang dipatok Rp10.000 per orang berkelompok. Untuk perorangan ditarif Rp15.000 untuk satu trip. Sedangkan pulang pergi jembatan Rp25.000 per orang.(yans/her/humasprovkaltim)

Berita Terkait
BPN Miliki Peran Penting 
BPN Miliki Peran Penting 

12 Oktober 2016 Jam 00:00:00
Pembangunan

Berita Foto
Berita Foto

04 September 2014 Jam 00:00:00
Pembangunan

Government Public Relation