Rapat Anggota KONI Kaltim 2016


SAMARINDA Gubernur Awang Faroek yakin dengan semangat juang dan kebersamaan pengurus KONI Kaltim dan KONI Kabupaten/Kota, Pengurus Provinsi (Pengprov) Cabang Olahraga (Cabor), pemerintah daerah dan swasta akan mampu mengangkat prestasi Kaltim di Pekan Olahraga Nasional (PON) XIX Jawa Barat (Jabar) tahun ini.

Demikian ditegaskan Gubernur Awang Faroek ketika menghadiri pembukaan Rapat Anggota KONI Kaltim 2016 di Samarinda, Selasa malam (29/3). Awang mengatakan kerjasama semua pihak diperlukan, agar prestasi yang diinginkan mudah dicapai. 

“Mari bersatu. Kita siapkan fisik, mental dan teknik para atlet untuk mendulang prestasi di PON Jawa Barat nanti. Karena, persiapan ini hanya sampai awal September tahun ini. Saya yakin kita bisa,” kata Awang Faroek Ishak. 

Demi mencapai sukses tersebut, diperlukan dengan cara berlatih yang baik dan penuh semangat. Apalagi diketahui Kaltim hingga saat ini sudah meloloskan 647 atlet dan 144 pelatih dengan jumlah cabor yang diikuti sebanyak 42 cabor. 

Capaian ini menurut  Awang cukup membanggakan. Dengan jumlah atlet dan cabor yang lolos ke PON Jabar itu, maka dia optimis Kaltim mampu mempertahankan posisi 5 besar dan terbaik di luar Pulau Jawa.

“Kita harus fokus. Semua cabang olahraga mulai saat ini harus fokus hingga September nanti. Dengan begitu, prestasi di PON dapat dipertahankan bahkan ditingkatkan,” harap Gubernur.

Selain itu, untuk mendukung prestasi olahraga Kaltim, pembinaan atlet muda juga harus dilakukan. Salah satunya elalui pembinaan Sekolah Khusus Olahragawan Internasional. 

Sekolah yang beroperasi sejak 2010 itu sudah membuahkan hasil. Tahun 2012 lalu di Riau siswa-siswa SKOI mampu menyumbang 11 persen atau 5 keping medali emas.  “Tahun ini saya berharap prestasi tersebut dapat terulang di mana 42 atlet SKOI dan 24 alumni SKOI bergabung dalam 600 atlet Kaltim di Tim PON,” jelasnya. 

Kaltim patut berbangga hati dengan keberhasilan atlet-atlet Benua Etam dalam mendulang medali dan membawa Kaltim ke posisi 5 besar dengan perolehan 44 medali emas, 45 medali perak dan 50 medali perunggu dalam PON XVIII 2012 di Riau. 

Ketua KONI Kaltim Zuhdi Yahya menegaskan tahun ini puncak pembuktian pembinaan atlet Kaltim di PON Jawa Barat. Karena itu, dalam Rapat Anggota KONI Kaltim tahun ini diharapkan dapat merumuskan strategi apa yang mampu dilakukan agar Kaltim mampu mempertahankan prestasi yang telah dicapai sebelumnya. 

Sementara Wakil Ketua II KONI Pusat Dody Usodo Argo meyakini Kaltim mampu melebihi target yang diinginkan, yakni tidak menutup kemungkinan Kaltim dapat meraih kembali posisi tiga besar. 

“Kalau melihat peluang di PON nanti, Kaltim sangat berpeluang ke posisi 3 besar. Alasannya, jika melihat atlet yang lolos di Pra PON. Meski saat ini Kaltim telah dipecah menjadi dua, setelah pemekaran Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara). Namun, jumlah atlet yang lolos Pra PON dibandingkan pada PON XVIII ada peningkatan hingga 200 atlet. Jadi, pada dasarnya, pembinaan atlet di Kaltim sangat bagus,” jelasnya. (jay/sul/es/humasprov

Berita Terkait