Selamat Ulang Tahun Pak Awang yang ke-70

Gubernur Awang Faroek dan Rhenald Kasali tersenyum di hari bahagianya. (seno/humasprovkaltim)

SAMARINDA - Selasa (31/7) pagi kemarin, Gubernur Awang Faroek Ishak beraktifitas seperti biasa. Sekira pukul 7.30 Wita, Gubernur Awang Faroek sudah duduk di kursi dinasnya di lantai 2 Kantor Gubernur. Gubernur langsung membuka beberapa surat yang ada di atas meja.  Ajudan dan beberapa staf tiba-tiba menghampiri dan memberi kejutan. Ya, Selasa kemarin, Gubernur Awang Faroek memang sedang berulang tahun yang ke-70.

Setengah jam kemudian, tamu pertama Gubernur datang, Profesor Rhenald Kasali (RK), Guru Besar Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, pakar manajemen. Selain memberi ucapan selamat, Rhenald Kasali juga memberikan kenang-kenangan dari "Rumah Perubahan". 

"Ketika memulai pembangunannya, Presiden Jokowi pun meniru apa yang dilakukan Pak Awang. Bedanya, Pak Awang melakukannya sebagai Gubernur dan Jokowi melakukannya sebagai Presiden," kata Rhenald Kasali memberi komentar soal gaya kepemimpinan Gubernur Awang Faroek untuk Kalimantan Timur dalam 10 tahun terakhir ini. 

Rhenald Kasali lalu menyebutkan fokus pembangunan infrastruktur dan gaya pembangunan yang dikembangkan oleh Gubernur Awang Faroek, salah satunya melalui pola public private partnership (PPP). Konsep ini pula yang saat ini terus digenjot oleh Presiden Jokowi, membangun infrastruktur dan menggaet investor luar negeri.

Pola ini harus dikembangkan mengingat sangat tidak mungkin membangun daerah hanya dengan mengandalkan APBN dan APBD. Pembangunan harus melibatkan partisipasi swasta dan investor.

"Saya pikir apa yang dilakukan Pak Awang adalah sesuatu yang tidak pernah dipikirkan orang lain. Beliau tetap bekerja dan ternyata sejalan dengan apa yang dilakukan oleh Presiden," puji Rhenald Kasali, berbalas senyum renyah Gubernur Awang Faroek. "Kalau semua kepala daerah bisa seperti itu, makmurlah bangsa kita," sambung Rhenald.

Di hari yang sangat bersejarah bagi seorang Awang Faroek, sekaligus menjadi ulang tahun terakhir dalam kapasitasnya sebagai Gubernur Kaltim, pujian terus dilayangkan Rhenald Kasali.

Menurut dia, kepemimpinan Gubernur Awang Faroek memberikan harapan karena memimpin dengan kebaikan, keberanian, keteguhan, kesungguhan dan ketulusan. Tim yang membantunya pun dibangun perlahan-lahan dan selalu diarahkan untuk melihat dari 'jendela', sehingga ada progres, ada hasil. 

Di sisi yang lain, siapa pun pemimpin pasti akan menemui rintangan dan hambatan. Ada pemimpin yang mengeluh, tapi ada pemimpin yang bergerak.  

"Pemimpin yang tidak mempunyai visi, dia akan menghabiskannya hari ini. Ada teori dalam manajemen, pemimpin itu harus melakukan dua hal. Ekspolitasi dan eksplorasi. Dan Pak Awang melakukan kedua hal itu dengan sangat baik," ucap Rhenald.

Rhenald menjelaskan hanya pemimpin berwawasan sempit yang akan melakukan eksploitasi dengan satu prinsip, habiskan dan habiskan. Apa yang bisa dihabiskan? Apa yang ada di depan mata. Yang ada di dalam tanah (batu bara dan migas)  maupun di atas tanah (hasil kayu). 

Pemimpin seperti ini bintangnya mungkin baru setengah, satu pun belum sampai. Karena dia hanya bisa melihat yang tampak saja dan tidak bisa mengeksplorasi.

Pemimpin itu seharusnya tidak hanya bisa mengeksploitasi. Pemimpin harus juga pandai melakukan eksplorasi. Mencari yang baru dan mencermati potensi-potensi yang belum terlihat. Apa itu? Hilirisasi dan nilai tambah. Meningkatkan sumber daya manusia hingga secara langsung akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Dan menghilangkan kebiasaan buruk menghancurkan alam.

"Semua langkah-langkah itu sudah dilakukan oleh Gubernur Awang Faroek dan perlahan masyarakat sudah menikmati hasilnya," imbuhnya.

Lantas bagaimana seharusnya kepemimpinan mendatang bersikap atas apa-apa yang telah dikerjakan oleh Gubernur Awang Faroek? Rhenald Kasali mengatakan bahwa hal-hal baik yang sudah dihasilkan, seharusnya dilanjutkan. 

"Era Pak Awang itu pasti lebih baik dari era sebelumnya. Pemimpin sebelumnya tidak boleh kecewa, karena setiap masa pasti ada orangnya. Apa yang sudah baik harus dilanjutkan, tidak boleh dihancurkan. Siapapun pemimpinnya pasti ingin yang terbaik untuk masa kini dan masa depan," yakin Rhenald.

Perayaan ulang tahun Gubernur Awang Faroek Ishak sendiri dilakukan malam tadi di Hotel Bumi Senyiur. Acara dirangkai dengan Bedah Buku "AFI Dimata Sahabat". Sejumlah nara sumber hadir diantaranya Prof Purnomo Yusgiantoro dan Prof Bungaran Saragih. Sedangkan hiburan akan diisi artis-artis ibukota diantaranya Ebiet G Ade dan Nissa Sabyan. (sul/adv)

Berita Terkait