[SIARAN PERS] Pemerintah Pusat & Pemprov Kaltim Berkolaborasi Turunkan Emisi


Samarinda, Mei 2019. Pemerintah pusat melalui Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dan Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur berencana untuk melaksanakan Program Penurunan Emisi  dalam Kerangka Forest Carbon Partnership Facility Carbon Fund (FCPF CF) di Kalimantan Timur. Program pengurangan emisi yuridiksi Kalimantan Timur bertujuan untuk mengurangi deforestasi dan degradasi hutan di area yang mencakup seluruh 12,7 juta hektar. Sekitar setengah dari wilayah itu ditutupi oleh hutan hujan tropis yang merupakan rumah bagi kekayaan keanekaragaman hayati yang signifikan secara global, dan yang mendukung masyarakat adat dan komunitas lokal lainnya. Jika Program pengurangan emisi diimplentasikan di Kaltim, maka tidak saja akan mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan, akan tetapi program ini juga akan mendukung tata kelola lahan yang lebih baik, meningkatkan mata pencaharian masyarakat lokal, dan melindungi habitat berbagai spesies yang rentan dan hampir punah di Kalimantan Timur. 

Persiapan implementasi penurunan emisi di Kalimantan Timur sampai saat ini telah mencapai kemajuan yang  nyata. Hal ini ditandai dengan deselesaikan dan diserahkannya Dokumen Program Penurunan Emisi (Emission Reduction Program Document, ERPD) Provinsi Kalimantan Timur kepada Bank Dunia selaku pengelola dana hibah dalam kerangka program  REDD+ yang didanai FCPF. Pemerintah Indonesia yang diwakili oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dan Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur, mendapatkan kesempatan untuk mempresentasikan dokumen ini di hadapan para donor pada acara Carbon Fund Meeting ke-19 yang diselenggarakan pada tanggal 5–7 Februari 2019 di Washington DC,  Amerika Serikat. Saat ini dokumen tersebut telah memasuki tahap akhir untuk mencapai persetujuan donor sebagai penerima  dana hibah pelaksanaan program penurunan emisi yang didanai oleh FCPF Carbon Fund. 

Ditemui disela-sela persiapan acara dialog interaktif rencana penurunan emisi di Kaltim yang digelar 15 Mei 2019, H. Isran Noor Gubernur Kalimantan Timur atas nama pribadi dan masyarakat Kalimantan Timur menyambut baik rencana pelaksanaan program penurunan emisi berbasis kinerja yang pertama di Indonesia melalui pendanaan dari FCPF Carbon Fund. Program ini sejalan dengan salah satu misi Kaltim yaitu berdaulat dalam pengelolaan sumber daya alam. Beliau menyatakan siap mendukung dan melaksanakan Program REDD+ FCPF di Kaltim tahun 2020-2024.  

Adapun acara kegiatan dialog interaktif sehari yang digagas dengan menghadirkan peserta dari unsur pemerintah pusat dan daerah, LSM, pihak masyarakat adat dan lokal, swasta dan akademisi bertujuan untuk menyampaikan kemajuan persiapan pelaksanaan program penurunan emisi di seluruh wilayah yurisdiksi Kalimantan Timur di bawah skema pembayaran berbasis kinerja FCPF Carbon Fund. Dialog yang menghadirkan wakil dari KLHK dan Pemprov Kaltim ini utamanya akan membahas kebijakan dan program terkait penurunan emisi dari deforestasi dan degradasi hutan sebagaimana tertuang pada dokumen ERPD FCPF Carbon Fund yang merupakan bagian Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJMD) Kalimantan Timur 2018-2023. 

Pemerintah Kaltim juga telah membentuk Dewan Daerah Perubahan Iklim, mengintegrasikan program penurunan emisi ke dalam RPJMD Provinsi, menyusun perda adaptasi dan mitigasi perubahan iklim dan menyusun dokumen perencanaan strategis lainnya seperti: Strategi Pembangunan Rendah Karbon (Low Carbon Growth Strategies), Strategi dan Rencana Aksi Provinsi (SRAP) REDD+, Rencana Aksi Daerah Gas Rumah Kaca (RAD GRK), Master Plan Ekonomi Hijau, dan Master Plan Perubahan Iklim. 

Dalam kesempatan ini, Ketua Harian Dewan Daerah Perubahan Iklim Kaltim, Prof. Daddy Ruhiyat mengungkapkan “Kaltim memiliki pengalaman dan perangkat daerah yang mumpuni untuk melaksanakan FCPF Carbon Fund tahun 2020-2024. DDPI Kaltim sebagai perpanjangan tangan Pemerintah Kaltim siap mengkoordinasikan seluruh kegiatan implementasi FCPF Carbon Fund.”  Menurut beliau Kaltim telah benar-benar siap melaksanakan program REDD+ ini  sehingga telah siap  mengimplementasikan FCPF Carbon Fund karena telah sejalan dengan konsep Pembangunan Hijau Kaltim melalui strategi transformasi ekonomi hijau dan pembangunan rendah emisi. 

Rencana implementasi FCPF CF di Kaltim merupakan program yang dirancang untuk mendukung program penurunan emisi Pemerintah Indonesia untuk mencapai komitmen internasional, yaitu  menargetkan akan menurunkan emisinya sebesar 29% pada tahun 2030, atau sebesar 41% jika mendapatkan dukungan dari dunia internasional. Skema REDD+ merupakan salah satu tumpuan dalam pencapaian target penurunan emisi berbasis pengelolaan lahan. Banyak kebijakan pendukung yang telah dibuat dan dibangun untuk persiapan implementasi REDD+ di Indonesia. Di level nasional sudah ada strategi nasional REDD+, FREL (Forest Reference Emission Level) atau tingkat referensi emisi hutan, NFMS (National Forest Monitoring System) atau sistem monitoring hutan nasional, Sistem MRV (Sistem Monitoring Reporting and Verification) atau sistem pemantauan, pelaporan dan verifikasi nasional atau yang dikenal dengan istilah Simontana, SRN (Sistem Registri Nasional) dan Sistem Informasi Safeguards (SIS). Semua ini langkah-langkah dan bentuk komitmen Pemerintah Pusat untuk mempersiapkan REDD+ di Indonesia. 

“Isu perubahan iklim itu nyata, kita harus tanggap terhadap perubahan iklim, karena negara kita merupakan negara kepulauan. Jika kita tidak tanggap, maka akan banyak pulau kecil kita yang akan tenggelam. Kolaborasi Pemerintah Pusat dan Provinsi Kalimantan Timur dalam penurunan emisi ini merupakan tindakan nyata mitigasi perubahan iklim, patut didukung semua pihak.” Demikian ungkap Ruandha Agung Sugardiman, Direktur Jenderal Perubahan Iklim KLHK memberikan tanggapan dalam rangka persiapan rencana Program Penurunan Emisi  dalam Kerangka FCPF CF di Kalimantan Timur tahun 2020 – 2024.

Berita Terkait
Government Public Relation