Sosialisasi dan Konsultasi FCPF Kampung Iklim

Sosialisasi dan Konsultasi FCPF Kampung Iklim (dea/humasprovkatlim)

BARONG TONGKOK - Menindaklanjuti ditunjuk Kaltim oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sebagai pilot project Program Penurunan Emisi Carbon sejak 2015. Maka, Pemerintah Provinsi Kaltim melalui Biro Ekonomi Setdaprov Kaltim menggelar Sosialisasi dan Konsultasi Kegiatan FPIC/Padiatapa Kampung Iklim+ Dalam Rangka Program Program FCPF-Carbon Fund Tingkat Kabupaten Region Kutai Barat  dan Mahakam Ulu Provinsi Kaltim.

Menurut Kepala Biro Ekonomi Setdaprov Kaltim diwakili Kasubbag Kehutanan Lingkungan Hidup dan Perkebunan Biro Ekonomi Istiqo Tauhid Jati bahwa program nasional didanai World Bank melibatkan tujuh kabupaten dan satu kota yang terbagi dalam empat region.

"Ada 150 kampung menjadi kawasan Kampung Iklim+ terbagi di tujuh kabupaten dan satu kota," sebut Istiqo Tauhid Jati di Ballroom Hotel Grand Family Barong Tongkok Kutai Barat, Rabu (21/8/2019).

Tujuh kabupaten dan satu kota itu terbagi dalam empat region. Yakni, Region Kabupaten Paser, Penajam Paser Utara dan Balikpapan. Region Kutai Kartanegara dan Kutai Timur. Region Kabupaten Berau serta Region Kutai Barat dan Mahakam Ulu.

"Sosialisasi sudah kami laksanakan di Region Kutai Kartanegara dan Kutai Timur. Menyusul hari ini, Region Kutai Barat dan Mahakam Ulu. Berkutnya, kami lakukan di Region Berau dan terakhir di Region Paser, Penajam Paser Utara dan Balikpapan," ungkap Istiqo.

Sementara Koordinator Project Forest Carbon Partnership Facility (Fasilitasi Kemitraan Karbon Hutan) I Wayan Susi Darmawan mengungkapkan program penurunan emisi di Kaltim yang diimplementasikan pada 2020 -2024.

"Sosialisasi sangat penting untuk menginformasikan secara transparan kepada masyarakat dan apa imbal balik (kompensasi/insentif) yang mereka terima," ujar I Wayan.

Ditambahkannya, program ini dilaksanakan kepada masyarakat sekitar hutan tanpa ada paksaan atau Free  Prior Informed Content (persetujuan atas dasar informasi awal tanpa paksaan/Padiatapa).

Sosialisasi dibuka Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Daerah Kabupaten Kutai Barat Ayonius Iyun. Dihadiri Wakil Bupati Mahakam Ulu Juan Jenau dan diikuti 130 peserta. Terdiri dari kepala dinas/badan/instansi membidangi lingkungan hidup dan kehutanan, tokoh/kepala adat, petinggi dan kepala kampung/desa serta Badan Pengelola Desa/Kampung Kabupaten Kutai Barat dan Mahakam Ulu.

Sosialisasi menghadirkan narasumber Lembaga GGGI Arif Data Kusuma dan Muhammad Fadli, Konsultan Kementerian LHK Achmad Wijaya Mas'ud dan Biro Ekonomi Setdaprov Kaltim Istiqo Tauhid Jati.

Hadir pula Tim FPIC (Biro Ekonomi, Dinas LH dan Dinas PMPD, DDPI Kaltim), WWF, GGGI, KPH Center, Yayasan Bioma, Yayasan Bumi, Aman Kaltim dan Perkumpulan Nurani Perempuan. (yans/her/humasprovkaltim)

Berita Terkait