Tim Nusantara Sehat Lakukan Aksi Promotif dan Preventif

Tingkatkan Pelayanan Kesehatan Masyarakat Perbatasan

 

UJOH BILANG - Selain membangun infrastruktur jalan dan jembatan di wilayah perbatasan,  Pemprov Kaltim  bersama Pemerintah Kabupaten Mahakam Ulu juga memberi perhatian besar dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat perbasatan. Langkah ini sesuai dengan Nawa Cita Presiden Joko Widodo, poin ketiga yaitu membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat desa-desa dalam kerangka  Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).  

Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak menegaskan, pembangunan sarana dan fasilitas kesehatan berupa Puskesmas 24 jam maupun Rumah Sakit Pratama di kawasan perbatasan, pedalaman dan daerah terpencil sesuai dengan nawa cita pembangunan yang ditetapkan Presiden Joko Widodo.

Pembangunan sarana dan parasarana kesehatan  berupa rumah sakit maupun Puskesmas sebagai bagian upaya pemerintah untuk mewujudkan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan berdaya saing tinggi.

"Kami sudah bertekad untuk memenuhi kebutuhan dasar masyarakat secara bertahap seperti sandang, pangan dan papan. Masyarakat yang sejahtera adalah masyarakat yang memiliki taraf hidup yang memadai termasuk tempat tinggal yang layak," kata Awang Faroek  Ishak belum lama ini.

Sementara  itu, Ketua Tim Nusantara Sehat dr Prabjot Singh mengatakatan Nusantara Sehat merupakan bagian dari program Nawa Cita Presiden Joko Widodo  melalui Kementerian Kesehatan dengan menempatkan  Tim Nusantara Sehat  kepada 120 Puskesmas untuk  membangun wilayah pinggiran. Salah satunya di Kecamatan Long Pahangai. 

Tim Nusantara Sehat yang bekerja di Puskesmas terus berupaya meningkatkan pelayanan primer kepada masyarakat dengan aksi promotif dan preventif.  "Maksudnya adalah pelayanan yang mengutamakan promosi dan pencegahan. Bagaimama masyarakat yang tadinya tidak tahu, akhirnya menjadi tahu. Yang tahu jadi mau dan yang mau jadi mampu untuk melaksanakan hidup sehat," kata Prabjot Singh di sela-sela kegiatan bakti sosial berupa pengobatan gratis  yang berlangsung  di Lamin Long Pahangai, beberapa hari lalu.

Dijelaskan, Tim Nusantara Sehat  bersama Puskesmas  sudah membangun komitmen bersama agar pada  2016, Puskesmas Long Pahangai sudah terakredetasi menjadi Puskesmas dengan pelayanan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN ) dari Kementerian Kesehatan. 

Sementara mengenai kendala yang dihadapi  diantaranya adalah masih belum terkoneksinya jalan antarkampung sehingga pelayanan kesehatan seringkali terhambat. Jalan satu-satunya adalah menggunakan  speedboat, longboat atau perahu ces.

"Walaupun demikian tidak menyurutkan semangat para Tim Nusantara Sehat bersama petugas Puskesman kecamatan  untuk terus melakukan pelayanan dan peyuluhan  kesehatan kepada masyarakat," tambah Prabjot Singh.

Untuk  diketahui di Kecamatan Long Pahangai terdapat 1 Puskesmas dan 4 Puskesmas Pembantu serta 1 dokter praktek, dengan 28 tenaga medis yang terdiri dari 2 dokter, 4 bidan dan 10 mantri kesehatan dan 12 dukun bayi.

Semenetara Kecamatan  Bagun dan Long Apari  akan dibangun Rumah Sakit Pratama dan fasilitas yang ada yaitu  1  unit Puskesmas dan 2 Puskesmas Pembantu serta 2 dokter praktek, dengan 35 tenaga medis yang terdiri dari 1 dokter, 2 bidan dan 8 mantri Kesehatan dan 24 dukun bayi. (mar/sul/es/hmsprov)

Foto : Tim Long Trip Pemprov Kaltim dan Kementerian Pertahananan saat berada di Puskesmas Tiong Ohang, Kecamatan Long Apari, Kabupaten Mahakam Ulu. (syaiful/humasprov)

 

 

Berita Terkait
Government Public Relation